Netral English Netral Mandarin
15:17 wib
Tersiar informasi bahwa Kejaksaan Agung memeriksa Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan karena adanya unrealized loss investasi. Dibalik suksess harum bumbu masak mi instan indomie ternyata ada Hj Nunuk Nuraini yang kemarin, Rabu, (27/1/2021), tutup usia.
New FPI Dideklarasikan, AA: Selamat Datang Front Pecundang Islam, Front Pengkhianat...

Kamis, 31-December-2020 07:34

Ade Armando sebut Selamat datang New FPI: Front Pejuang Islam, Front Pecundang Islam
Foto : Istimewa
Ade Armando sebut Selamat datang New FPI: Front Pejuang Islam, Front Pecundang Islam
10

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Dosen Universitas Indonesia Ade Armando, Kamis (31/12/20) mencuit di akun Twitternya menanggapi pembubaran FPI, katanya: "Selamat datang New FPI: Front Pejuang Islam, Front Pecundang Islam, Front Pengkhianat Islam, Front Pelacur Islam..."

Sementara di lain pihak Pembubaran Front Pembela Islam (FPI) pada Rabu (30/12/2020) ternyata langsung ditanggapi sigap oleh para tokoh FPI.

Pada hari yang sama pula, sejumlah tokoh FPI langsung mendeklarasikan berdirinya Front Persatuan Islam. Salah satu deklaratornya ialah Ketua Umum FPI, Ahmad Sabri Lubis.



Selain Sabri Lubis ada juga Habib Abu Fihir Alattas Abdurrahman Anwar serta Munarman dan Abdul Qadir Aka. Berikut daftar para deklaratornya:

1. Habib Abu Fihir Alattas

2. KH. Tb. Abdurrahman Anwar

3. KH. Ahmad Sabri Lubis

4. H. Munarman

5. KH. Abdul Qadir Aka

6. KH. Awit Mashuri

7. Ust. Haris Ubaidillah

8. Habib Idrus Al Habsyi

9. Ust. Idrus Hasan

10. Habib Ali Alattas, S.H.

11. Habib Ali Alattas, S.Kom.

12. H. I Tuankota Basalamah

13. Habib Syafiq Alaydrus, S.H.

14. H. Baharuzaman, S.H.

15. Amir Ortega

16. Syahroji

17. H. Waluyo1

8. Joko19. M. Luthfi, S.H.

Mantan Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI), Munarman menjelaskan, keputusan untuk mendeklarasikan Front Persatuan Islam demi mencegah benturan massa FPI dengan pemerintah.

"Bahwa kepada seluruh pengurus, anggota dan simpatisan Front Pembela Islam di seluruh Indonesia dan mancanegara, untuk menghindari hal-hal yang tidak penting dan benturan dengan rezim zalim maka dengan ini kami deklarasikan Front Persatuan Islam untuk melanjutkan perjuangan membela Agama, Bangsa, dan Negara sesuai dengan Pancasila dan UUD 1945," kata Munarman.

Sebelumnya Kuasa Hukum Front Pembela Islam (FPI), Aziz Yanuar menyatakan bahwa pengumuman pembubaran FPI oleh pemerintah merupakan bagian pengalihan isu atas kasus tewasnya enam laskar FPI di tangan polisi. Pasalnya Aziz menganggap kasus penembakan enam laskar tersebut merupakan sebuah bentuk pelanggaran HAM berat.

"Kami menduga ini rangkaian bentuk yang tidak dapat dilepaskan dari upaya untuk membuat teralihkannya perhatian terhadap pengusutan kasus dugaan pembantaian enam syuhada yang keji dan diduga merupakan pelanggaran HAM berat," tegas Aziz kepada Liputan6.com pada Rabu malam (30/12/2020).

Aziz menegaskan pihaknya tak mempersoalkan pembubaran FPI itu. Menurutnya pihaknya bisa membuat cangkang organisasi lain dengan nama lain.

"Tidak masalah, nanti buat lagi organisasi atau perkumpulan lain lagi," ujarnya.

Bagi FPI, kata Aziz tindakan menyeru kebenaran dan mencegah kemungkaran bukan hanya kewajiban FPI melainkan seluruh umat Islam.

"Berjuang tidak harus dengan FPI, tapi amar ma'ruf nahi mungkar adalah kewajiban setiap umat Islam yang beriman," tegasnya.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto