Netral English Netral Mandarin
16:20wib
Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai presiden terpilih Iran setelah penghitungan suara pada Sabtu (19/6/2021). Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito terkonfirmasi positif Covid-19 menyusul aktivitasnya yang padat dalam dua pekan terakhir ini.
Akselerasi Reformasi Birokrasi, Mensos Ingin Genjot Kualitas SDM Kemensos

Kamis, 13-Mei-2021 12:25

Kepada jajarannya, Mensos menekankan pentingnya pemahaman tentang Aparatur Sipil Negara (ASN)
Foto : Kementerian Sosial
Kepada jajarannya, Mensos menekankan pentingnya pemahaman tentang Aparatur Sipil Negara (ASN)
4

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini menekankan pentingnya pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) sebagai tulang punggung kemajuan suatu bangsa. Salah satu fokus penting dalam hal ini adalah bagaimana memperkuat reformasi birokrasi.

Mensos menyatakan, Korea Selatan bisa menjadi contoh ideal bagi Indonesia bagaimana mereka melakukan transformasi dari negara berkembang menjadi negara maju.

"Saya lihat kuncinya adalah pada konsistensi dan tekad kuat melakukan reformasi birokrasi. Saya sudah melakukan reformasi di Kota Surabaya. Di Kemensos juga reformasi akan saya dorong,” kata Mensos di Jakarta, Kamis (13/5/2021).

Kepada jajarannya, Mensos menekankan pentingnya pemahaman tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) yang juga biasa disebut sebagai “abdi negara”. Menurut Mensos, “abdi” dalam bahasa Jawa artinya adalah “pembantu” atau bahkan ada yang mengistilahkan sebagai “pesuruh”.

“Jadi kita ini adalah pesuruh rakyat. Kerja kita dtunggu rakyat. Mereka tidak perduli kita di dalam kaya apa. Bagaimana kita di dalam bertabrakan dengan urusan administrasi yang rumit, sulit, dan berat. Masyarakat tidak perduli,” katanya.

Oleh karenanya Mensos mengajak seluruh jajarannya untuk bekerja keras. Mensos ingin memperkuat sistem untuk memastikan kinerja pegawai di lingkungan Kemensos bisa dipantau dengan baik dan cepat.

Untuk kebutuhan tersebut, Mensos meluncurkan aplikasi E-Performance, belum lama ini. Dengan aplikasi tersebut, memungkinkan dilakukan montoring, pengukuran, dan evaluasi kinerja pegawai di lingkungan Kemensos, dengan lebih presisi.

“Dengan e-perfomance masing-masing mengerjakan apa, output seperti apa, sehingga jangan sampai terima gaji utuh tetapi tidak menampilkan kinerja yang baik dalam bekerja,” kata Mensos.

Melalui adanya teknologi untuk mengukur kinerja, sangat membantu meningkatkan produktivitas kinerja ASN dan institusi di Kementerian Sosial (Kemensos) ke depan.

“Aplikasi e-perfomance sangat bisa mengukur kinerja ASN dan untuk tahap awal akan dilakukan evaluasi usai sebulan diterapkan dan e-perfomane tidak dari nol karena sebelumnya diterapkan di Kota Surabaya sejak 2011,” katanya.

Dalam aplikasi banyak indikator, seperti jam berapa masuk kantor, jam berapa pulang kantor, outputnya seperti apa, yang terkoneksi dengan secara otomatis. 

“Jika performance kurang baik seperti selalu datang terlambat, pulang lebih cepat itu akan dihitung dan ditotal serta selanjutnya diproses ke bagian kepegawaian,” katanya.

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Nazaruli