Netral English Netral Mandarin
16:57wib
Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai presiden terpilih Iran setelah penghitungan suara pada Sabtu (19/6/2021). Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito terkonfirmasi positif Covid-19 menyusul aktivitasnya yang padat dalam dua pekan terakhir ini.
Artis Palestina Cantik Ini Diduga Ditembak Tentara Israel

Rabu, 12-Mei-2021 15:30

Aktris Palestina Maisa Abd Elhadi
Foto : Antara
Aktris Palestina Maisa Abd Elhadi
20

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Aktris Palestina Maisa Abd Elhadi yang membintangi film "Baghdad Central" di Hulu, sekaligus pemain film "Gaza Mon Amour" yang diputar di Festival Film Venesia tahun lalu, dilaporkan telah terluka setelah diduga ditembak oleh polisi Israel selama demonstrasi pada hari Minggu (9/5) di kota Haifa.

Dikutip dari The Hollywood Reporter, Rabu,  (12/5/2021), Elhadi telah menjadi bagian dari protes terhadap keputusan pengadilan Israel yang akan datang -- di mana jika keputusan itu disahkan, akan memungkinkan pihak berwenang untuk secara paksa mengusir beberapa keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Yerusalem Timur yang diduduki Sheikh Jarrah, salah satu dari banyak demonstrasi yang telah meletus di sekitar Israel dan West Bank dalam beberapa hari terakhir.

Mengikuti foto-foto Elhadi yang dibagikan secara luas, aktris yang juga membintangi miniseri Nat Geo "The State" dan akan muncul di fitur "Huda's Salon" milik Hany Abu Assad - mengunggah catatan di Instagram yang mengatakan dia berterima kasih kepada semua orang "yang membantu dan merawat saya," menambahkan bahwa ia "baik-baik saja, tapi kaki saya cedera."

Di unggahan kedua, dia mengatakan dia telah "terluka oleh peluru". Cerita yang kemudian dia unggah ulang di Instagram mengklaim bahwa dia ditembak dengan peluru tajam.

Beberapa hari terakhir telah terjadi peningkatan konflik di Yerusalem, West Bank dan Gaza. Ketegangan dipicu oleh rencana penggusuran terhadap beberapa keluarga Palestina dari lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur.

Jaksa Agung Israel mendapatkan penangguhan dari sidang Mahkamah Agung pada Senin dalam kasus penggusuran yang telah berlangsung lama, yang akan memicu lebih banyak kekerasan.

Pengadilan lebih rendah telah mendukung klaim pemukim Yahudi atas tanah tempat rumah-rumah orang Palestina berada.

Keputusan pengadilan itu dilihat oleh Palestina sebagai upaya Israel untuk mengusir mereka dari Yerusalem, wilayah yang diperebutkan.

Pada hari Jumat, 200 warga Palestina dilaporkan terluka ketika pasukan Israel menyerbu masjid Al-Aqsa Yerusalem, tempat tersuci ketiga di dunia bagi umat Muslim.

Sebagai tanggapan, Hamas, yang telah memerintah Gaza sejak 2007, mengeluarkan ultimatum kepada Israel untuk menarik pasukan keamanannya dari Al-Aqsa dan Sheikh Jarrah, dengan kelompok-kelompok militan menembakkan roket ke Israel tak lama kemudian.

Dilansir Antara, banyak roket dicegat tetapi beberapa menghantam gedung apartemen secara langsung. Layanan ambulans nasional, Magen David Adom, mengatakan serangan roket menewaskan dua wanita di kota selatan Ashkelon pada Selasa sore. Israel membalas dengan serangan udara terhadap Gaza, dilaporkan menewaskan 24 orang, termasuk sembilan anak-anak.

Situasi di Sheikh Jarrah, lingkungan yang relatif kecil di Yerusalem Timur yang direbut dan diduduki oleh pasukan Israel selama perang 1967, telah menjadi pembicaraan di seluruh dunia.

Di antara nama-nama Hollywood yang mengangkat masalah ini adalah Viola Davis, yang pada hari Senin menerbitkan serangkaian posting Instagram dengan tajuk "Mari kita bicarakan apa yang terjadi di Sheikh Jarrah," menyoroti keadaan buruk orang-orang Palestina di daerah tersebut, menunjukkan bahwa penggusuran paksa melanggar hukum internasional.

Natalie Portman, yang pada 2018 menolak Genesis Prize dari Israel setelah pasukan Israel menembak dan membunuh sejumlah warga Palestina yang memprotes di perbatasan Gaza, kemudian membagikan unggahan Instagram Davis.

 

Reporter : Antara
Editor : Sulha Handayani