Netral English Netral Mandarin
10:25wib
Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar alias Cak Imin mengaku siap maju menjadi calon presiden (capres) di Pilpres 2024. Presiden Joko Widodo ingin agar pelaksanaan penyuntikan booster vaksin Covid-19 dilakukan mulai awal 2022.
Biden: Pemerintah Federal, Lokal Harus Kerja Sama Perangi Kejahatan AS

Selasa, 13-Juli-2021 10:40

Presiden AS, Joe Biden
Foto : Antara
Presiden AS, Joe Biden
11

WASHINGTON, NETRALNEWS.COM - Presiden Amerika Serikat Joe Biden mendesak para pemimpin lokal dan federal untuk "bersama-sama" mengurangi kekerasan senjata pada Senin (12/7/2021) dalam pertemuan dengan petugas penegak hukum dan wali kota yang bertujuan mengatasi peningkatan kejahatan yang mengkhawatirkan di banyak kota.

Biden, yang telah berjanji mendorong perubahan menyeluruh pada undang-undang senjata api, bulan lalu meluncurkan langkah-langkah untuk membendung aliran senjata api yang digunakan dalam kejahatan, berdasarkan perintah eksekutif yang ditandatangani pada April yang mencakup dorongan oleh Departemen Kehakiman untuk lebih mengontrol "senjata siluman".

Presiden Demokrat itu, yang memiliki hubungan lama dengan penegakan hukum, juga telah mengumumkan langkah-langkah meminta pertanggungjawaban pengedar senjata api nakal karena melanggar undang-undang federal dan membantu negara bagian mempekerjakan lebih banyak petugas polisi menggunakan dana penyelamatan COVID-19.

Kejahatan kekerasan meningkat tajam pada 2020: pembunuhan naik 30?n kekerasan senjata naik 8%.

"Kami menyadari bahwa kami harus bersama-sama untuk memenuhi tanggung jawab pertama dari sebuah demokrasi dan untuk menjaga satu sama lain tetap aman. Dan itulah yang dicari orang-orang Amerika dalam hal mengurangi kejahatan dengan kekerasan dan kekerasan senjata," kata Biden pada awal pertemuan di Gedung Putih.

Biden menguraikan aspek rencananya untuk mengurangi kekerasan senjata tetapi mengakui tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua.

Partai Republik menyebut lonjakan bukti kejahatan dari kebijakan Demokrat yang lemah dan berusaha menjadikannya fokus pemilihan 2022 yang akan menentukan kendali Kongres.

Mereka juga berusaha menggambarkan Biden sebagai pendukung seruan yang meluas untuk "memangkas pendanaan" polisi setelah pembunuhan seorang pria kulit hitam, George Floyd, oleh seorang polisi kulit putih pada Mei 2020.

Anggaran yang diusulkan Biden sebenarnya meningkatkan pendanaan untuk kepolisian masyarakat sebesar $300 juta (Rp4,3 triliun). Usulan ini juga menuangkan $750 juta (Rp10,8 triliun) dana tambahan ke lembaga penegak hukum federal seperti FBI dan Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak (ATF).

"Strategi kami menyediakan termasuk pendanaan untuk penegakan hukum melalui Rencana Penyelamatan Amerika untuk negara bagian, kota dan untuk dapat menyewa polisi dan membayar mereka lembur, untuk memajukan kepolisian masyarakat," kata Biden.

Jaksa Agung Merrick Garland menghadiri pertemuan tersebut bersama dengan Presiden Borough Brooklyn Eric Adams, yang baru-baru ini memenangkan nominasi Demokrat untuk Wali Kota New York City, Washington, D.C., Wali Kota Muriel Bowser dan Wali Kota San Jose, California, Sam Liccardo.

Kepala polisi dari Chicago; Memphis, Tennessee; Wilmington, Delaware; dan Newark, New Jersey, juga dijadwalkan hadir, kata Gedung Putih.

Biden berjanji selama kampanyenya bahwa dia akan mengambil tindakan terhadap kekerasan senjata pada hari pertama pemerintahannya. Namun, para kritikus, termasuk beberapa aktivis pengendalian senjata, mengatakan upayanya hingga saat ini terbatas.

Hak pemilikan senjata, yang dilindungi oleh Amandemen Kedua Konstitusi AS, adalah salah satu masalah paling sulit dalam politik Amerika. Demokrat, yang memegang mayoritas tipis di Kongres saat ini, umumnya mendukung kontrol senjata, sementara Partai Republik umumnya menentang mereka.

Biden telah mengambil langkah-langkah untuk menindak penjualan senjata ilegal oleh pedagang berlisensi, mengurangi perdagangan senjata di kota-kota besar, dan sangat mendukung pemeriksaan latar belakang yang diperluas untuk pembeli senjata.

Reporter : Antara
Editor : Wahyu Praditya P