Netral English Netral Mandarin
02:49wib
Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah mengeluarkan fatwa bahwa hukum penggunaan aset kripto. Kebijakan satu harga minyak goreng dengan harga setara Rp 14.000 per liter mulai berlaku di sejumlah minimarket pada Rabu.
Buah Jernang dari Aceh, Bahan Baku Obat Herbal yang Menjadi Incaran di China

Sabtu, 15-January-2022 22:58

Petani memisahkan buah jernang yang dipanen di perkebunan Jabal Antara, Aceh Utara, Aceh
Foto : Antara
Petani memisahkan buah jernang yang dipanen di perkebunan Jabal Antara, Aceh Utara, Aceh
0

FUZHOU, NETRALNEWS.COM -Buah jernang dari Provinsi Aceh menjadi bahan baku obat herbal yang menjadi incaran di China.

"Bahan bakunya hanya bisa didapat dari Aceh," kata CEO Chawun Group, Lin Ming, kepada ANTARA di Fuzhou, China, Jumat (14/1/2022).

 

"Sebenarnya yang kami perlukan kulitnya saja. Itulah kenapa hasil produksinya sangat sedikit. Belum lagi buah jernang di Aceh tergolong langka," ujarnya.

Chawu, perusahaan yang berkantor pusat di Fuzhou, Ibu Kota Provinsi Fujian, merupakan satu-satunya perusahaan di China yang memproduksi obat-obatan tradisional berbahan baku tanaman rotan jernang itu.

Perusahaan tersebut juga mendirikan perwakilan di Indonesia dengan nama PT Chasun Indonesia Holding Group, yang bergerak di bidang perdagangan dan perikanan.

"Kalau soal jernang, kami mempelajarinya dari nenek moyang," ujar Lin.

Dari situlah dia mengetahui bahwa buah jernang adanya di Aceh.

Dalam satu tahun, dia bisa mengimpor puluhan kontainer jernang dari Aceh.

Namun dalam pemrosesannya, dari 1.000 kilogram hanya bisa menghasilkan 2,5 kilogram obat-obatan berbentuk cairan.

Di China, Chawun memasarkan obat-obatan berbentuk cairan jernang itu dengan harga 200 yuan atau sekitar Rp450 ribu untuk kemasan 30 mililiter.

"Selain di China, kami juga memasarkannya di Malaysia dan Singapura," ujarnya.

Ia berusaha meningkatkan kapasitas produksi obat luar untuk bisa digunakan mengatasi nyeri persendian dan luka pada kulit.

Namun, kelangkaan bahan baku dari Aceh itu menjadi salah satu faktor yang menghambat Chawung dalam memproduksi minyak jernang lebih banyak.

Duta Besar RI untuk China Djauhari Oratmangun berjanji akan membantu Chawun dalam mengatasi kesulitan bahan baku dari Aceh tersebut.

"Mungkin petani di daerah perlu didorong untuk meningkatkan budidaya jernang itu," ujarnya.  

Reporter : Antara
Editor : Sesmawati

Berita Terkait

Berita Rekomendasi