3
Netral English Netral Mandarin
05:10 wib
Indonesia Corruption Watch (ICW) mendesak Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menelusuri dugaan korupsi Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah dalam sejumlah proyek infrastruktur lainnya di Sulsel. Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan program vaksinasi mandiri atau gotong royong tidak ditujukan untuk komersil.
Dibantai PSG, Pelatih Barca: Kami Kalah Kelas

Rabu, 17-Februari-2021 08:00

Pelatih Barcelona, Ronald Koeman.
Foto : Marca
Pelatih Barcelona, Ronald Koeman.
1

BARCELONA, NETRALNEWS.COM - Kekalahan besar 1-4 Barcelona atas tim tamu Paris St Germain (PSG) dalam leg pertama 16 besar Liga Champions di Camp Nou, Rabu (17/2/2021) dini hari WIB, menggarisbawahi skala perombakan kembali dibutuhkan klub ini agar bisa kembali ke masa keemasannya, kata pelatih Ronald Koeman.

Barca kembali ke babak gugur kompetisi klub Eropa elite ini untuk pertama kali sejak dibantai 2-8 oleh Bayern Munich dalam perempatfinal musim lalu dan mengawali laga dengan baik dengan gol pembuka Lionel Messi dari titik penalti.

Namun, PSG yang kehilangan Neymar yang cedera dan Angel di Maria, segera bangkit berkat hattrick Kylian Mbappe dan gol sundulan dari Moise Kean.

"Pertandingan tadi itu kenyataan yang harus dipetik hikmahnya," kata Koeman dilansir dari Marca.

"Pertandingan itu menunjukkan kami kekurangan di banyak hal untuk menjadi tim level puncak khususnya level yang Anda perlukan di Liga Champions," kata dia kepada wartawan. "Hasil pertandingan menunjukkan betapa superior mereka. Mereka jauh lebih efektif dibandingkan kami."

"Terlebih pada babak pertama dan manakala kami unggul 1-0 kami menciptakan peluang untuk Ousmane (Dembele) tetapi pada babak kedua kami menghadapi banyak masalah dalam pertahanan dan mereka ternyata secara fisik jauh lebih kuat ketimbang kami," sambung pelatih asal Belanda tersebut.

Koeman mewarisi skuad yang sudah menua saat menjadi pengganti Quique Setien, Agustus tahun lalu. Walaupun musim pertamanya naik turun, tim Catalan itu sepertinya sudah berada di jalur yang benar sejak awal 2021.

Barca memenangkan tujuh pertandingan La Liga terakhir dan menghancurkan Alaves 5-1 Sabtu pekan lalu, tetapi PSG menunjukkan jalan mereka masih terlalu panjang untuk dilalui.

"Mereka menunjukkan diri sebagai tim yang jauh lebih lengkap ketimbang kami dan kami harus mengakui itu serta berusaha meningkat. Kami sudah tahu hal seperti ini bisa menimpa tim besar, tim fisik yang berpengalaman. Mereka di depan kami dalam banyak hal."

Koeman tak mau berspekulasi apakah timnya mampu membalikkan defisit besar 1-4 menjadi kemenangan pada 10 Maret di Paris nanti, seperti yang dilakukan Barcelona sewaktu ditangani Luis Enrique yang balik mengalahkan PSG 6-1 dalam leg kedua pada 2017.

"Saya bisa saja berbohong, tetapi ketika Anda kalah 1-4 di kandang sendiri Anda memiliki peluang yang sedikit sekali," pungkas Koeman. 

Reporter : Widita Fembrian
Editor : Widita Fembrian