Netral English Netral Mandarin
15:03wib
Komut PT Pertamina Basuki Tjahaja Purnama mengungkap selain menghapus fasilitas kartu kredit bagi direksi, komisaris, dan manajer, juga menghapus fasilitas uang representatif. Terdakwa kasus tes usap palsu RS Ummi Bogor, Rizieq Shihab, akan membacakan duplik pagi ini di Pengadilan Negeri Jakarta Timur.
Disingkirkan PSS Sleman, Begini Pembelaan Pelatih Bali United

Selasa, 13-April-2021 06:36

Pelatih Bali United, Stefano Cugurra Teco.
Foto : NusaBali
Pelatih Bali United, Stefano Cugurra Teco.
9

BANDUNG, NETRALNEWS.COM -Pelatih Bali United Stefano Cugurra Teco menyebut para anak asuhnya sempat bisa mendominasi laga meski berujung kekalahan saat menghadapi PSS dalam perempat final Piala Menpora 2021. 

Selain mendominasi, menurut Teco pada babak kedua klub berjuluk Serdadu Tridatu pun bermain cukup apik. Sehingga PSS pun tak mampu memiliki peluang berbahaya di hadapan gawang Bali. 

"Kita kena kartu merah, jadi lebih susah, tapi kita masih bisa bertahan bagus, PSS tidak punya peluang cetak gol, tapi di adu penalti mereka lebih bagus dari kita," kata Teco usai pertandingan di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Senin. 

Bali United saat laga menghadapi Elang Jawa memang terpaksa bermain dengan 10 pemain sejak menit ke-68. Saat itu Andika Wijaya diganjar kartu merah usai melakukan pelanggaran terhadap Saddam pemain PSS. 

Meski begitu, PSS nampak tetap kesulitan untuk menerobos pertahanan Bali United. Bahkan Bali pun sempat mendominasi penyerangan di menit-menit sisa babak kedua. 

Menyikapi kekalahan tersebut, Teco tetap mengambil sisi positif dari ajang pramusim tersebut. Sejauh ini, ia mengaku bisa melihat kualitas tim untuk disiapkan menjelang Liga 1 yang direncanakan segera bergulir. 

"Piala menpora sangat bagus buat Bali, semua tim bisa lihat yang kurang dan bagus, saya pikir bagus buat kita ke depan," kata Teco. 

Sementara itu, bek Bali United Haudi Abdillah meminta maaf belum bisa memberikan hasil yang terbaik pada ajang Piala Menpora ini. Senada dengan Teco, ia merasa timnya juga sempat mengontrol laga pada babak kedua. 

"Inilah sepak bola, ketika mengontrol pertandingan babak kedua lebih baik, tapi hasil kita kecewa, kita fokus lagi latihan," kata pemain bernomor punggung 35 itu.

Reporter : Widita Fembrian
Editor : Widita Fembrian