Netral English Netral Mandarin
08:22wib
Pemerintah Indonesia kritik Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang luput menyoroti kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) di negara-negara maju. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin pada Sabtu (25/9/2021) dini hari.
Dolar AS Sedikit Melemah terhadap Sejumlah Mata Uang Utama Lainnya di Akhir Perdagangan

Selasa, 27-Juli-2021 08:18

Ilustrasi Dolar AS
Foto : Istimewa
Ilustrasi Dolar AS
9

NEW YORK, NETRALNEWS.COM - Dolar Amerika Serikat (AS) sedikit melemah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Senin (Selasa 27/7/2021 pagi WIB), karena investor memposisikan diri mereka menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve (Fed) AS minggu ini, sementara mata uang kripto melonjak ke level tertinggi dalam beberapa minggu. 

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya turun 0,261 persen pada 92,654 pada perdagangan sore, di bawah tekanan dari euro dan yen, tetapi masih mendekati level tertinggi 3,5 bulan minggu lalu di 93,194. 

Euro menguat 0,27 persen menjadi 1,1800 dolar AS bahkan setelah survei dari Ifo Institute menunjukkan kepercayaan bisnis Jerman turun secara tak terduga pada Juli karena berlanjutnya kekhawatiran rantai pasokan dan meningkatnya infeksi COVID-19. 

"Apa yang kita lihat dalam euro-dolar khususnya hari ini adalah sedikit menutup, saya pikir, dari beberapa short (jual) yang frustrasi," kata Kepala Strategi Valas Exchange Bank of Canada, Erik Bregar. 

Posisi short dalam euro-dolar telah terakumulasi sejak pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) terakhir, tetapi "sisi negatifnya tidak bekerja," kata Bregar.

"Anda bisa berargumen bahwa pertemuan FOMC adalah alasan lain untuk mengambil beberapa keuntungan," tambah Bregar. 

The Fed memulai pertemuan dua hari pada Selasa waktu setempat, diikuti oleh konferensi pers oleh Ketua Jerome Powell pada Rabu (28/7/2021), di mana investor akan mendengarkan setiap komentar tentang kapan pengurangan pembelian aset bank sentral dapat dimulai. 

"Kami memperkirakan Fed akan meletakkan dasar untuk pengumuman tapering mendatang pada pertemuan ini, berfungsi untuk mengonfirmasi realitas divergensi kebijakan moneter AS," kata analis di Bank of America dalam sebuah catatan. 

Tetapi sejak The Fed bertemu hanya enam minggu yang lalu, apa yang tampak seperti pengaturan mencoba ide baru untuk debat itu telah menjadi tertutup oleh empat kali lipat infeksi COVID-19 harian yang dipimpin oleh varian Delta yang lebih menular ke tingkat yang mendekati yang terlihat pada lonjakan Virus Corona musim panas lalu. 

Yen naik sebanyak 0,4 persen menjadi 110,11 yen per dolar. Sterling naik terhadap dolar dan euro karena infeksi Virus Corona di Inggris surut.Greenback masih naik hampir 4,0 persen sejak 25 Mei karena ekonomi AS yang membaik mendukung prospek The Fed untuk mulai mengurangi pembelian aset pada awal tahun ini. 

"Dengan dolar, Anda mengalami reli yang cukup besar," kata Mazen Issa, ahli strategi senior valas di TD Securities. 

"Pada basis penilaian lintas aset jangka pendek, sebenarnya terlihat sedikit kaya dibandingkan sebagian besar G10, terutama terhadap mata uang yang memiliki bank sentral yang diperkirakan lebih hawkish." 

Di pasar mata uang kripto, Bitcoin melonjak hampir 13 persen, menyentuh level tertinggi lebih dari lima minggu di atas 40.000 dolar AS, sementara Ether terangkat 8,55 persen menjadi 2.381,52 dolar AS setelah surat kabar City AM London mengutip orang dalam yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan Amazon ingin menerima pembayaran Bitcoin pada akhir tahun. 

Laporan tersebut mengikuti pernyataan bos Twitter Jack Dorsey pada Jumat (23/7/2021) bahwa mata uang digital adalah "bagian besar" dari masa depan perusahaan media sosial.

Reporter : Antara
Editor : Nazaruli