Netral English Netral Mandarin
05:47 wib
Hutomo Mandala Putra alias Tommy Soeharto menggugat pemerintah Indonesia membayar ganti rugi sebesar Rp56 miliar terkait penggusuran dalam proyek pembangunan Tol Depok-Antasari di Jakarta Selatan. Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono mengonfirmasi bahwa Kabareskrim Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo akan dilantik Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) jadi Kapolri pada Rabu (27/1).
Guru Besar FKUI Dadang Hawari Meninggal Dunia dalam Perawatan COVID-19 di RSCM

Jumat, 04-December-2020 01:45

Prof Dadang Hawari (alm).
Foto : madanionline.org
Prof Dadang Hawari (alm).
14

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Psikiater sekaligus Guru Besar Ilmu Kesehatan Jiwa Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI)-RSCM, Prof. Dadang Hawari meninggal dunia pada Kamis ini sekitar pukul 15.10 WIB.

Kabar kepergian Dadang diungkapkan Humas PB IDI, dr. Halik Malik melalui pesan elektroniknya, pihak FKUI, Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI), dokter spesialis penyakit dalam FKUI-RSCM Ari Fahrial Syam dan dokter di FKUI, Irzan Nurman melalui laman Twitter mereka.

"Innalillahi wainailaihi rojiuun.... Telah berpulang ke Rahmatullah Prof. dr.dr. H. Dadang Hawari pada hari ini Kamis 3 Desember 2020 pukul 15.30 di RSCM..," kata Halik, Kamis (3/12/2020).



Irzan mengabarkan, mendiang Dadang sempat dirawat di rumah sakit karena COVID-19 bersama sang istri.

Baik Ari, Irzan maupun Halik mewakili IDI turut mendoakan mendiang Dadang yang dikenal sebagai psikiater terkenal dalam penanggulangan penyalahgunaan NAPZA di Indonesia itu husnul khotimah.

"Semoga Husnul khotimah dan diampuni segala dosa-dosanya.. Aamiin Ya Rabbal Aalamiin....(Kami) Ikut menyampaikan duka mendalam dan belasungkawa atas wafatnya Prof Dadang Hawari beliau adalah guru dan senior teladan," tutur Halik.

Dadang Hawari lahir di Pekalongan, Jawa Tengah pada 16 Juni 1940. Lulusan FKUI itu, semasa hidup, ia kerap menjadi narasumber berbagai media massa nasional untuk berbagai kasus dari tinjauan psikologi.

Selain sebagai psikiater, dia juga dikenal sebagai agamawan yang mengisi ceramah masalah kesehatan.

Seperti dilansir Antara, semasa hidupnya, Prof Dadang sudah meraih berbagai penghargaan antara lain M H Thamrin Internasional Hospital Award (Sistem Terpadu NAZA) pada tahun, 2001 dan 2002 (Detoksifikasi Tanpa Anestesi dan Substitusi).

Kemudian, Bakti Eka Tama Award (Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia) pada tahun 2002; ASEAN Federation for Psychiatry and Mental Health Award di Manila tahun 2003; United Nations Office on Drugs and Crime di New York pada tahun 2003; dan Penghargaan Utama Penanggulangan Bahaya Narkoba (BNN) di Jakarta tahun 2004.

Reporter :
Editor : Irawan HP