Netral English Netral Mandarin
01:29wib
Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai presiden terpilih Iran setelah penghitungan suara pada Sabtu (19/6/2021). Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito terkonfirmasi positif Covid-19 menyusul aktivitasnya yang padat dalam dua pekan terakhir ini.
Harga Minyak Terus Menguat, Pembicaraan Nuklir AS-Iran Jadi Pemicunya

Jumat, 28-Mei-2021 10:00

Pengeboran migas lepas pantai.
Foto : upstreamonline com.
Pengeboran migas lepas pantai.
8

NEW YORK, NETRALNEWS.COM - Harga minyak terus menguat akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), mencatat kenaikan selama lima sesi berturut-turut didukung oleh data ekonomi AS yang kuat, mengimbangi kekhawatiran investor tentang potensi kenaikan pasokan Iran ketika pembicaraan nuklir Iran-AS dapat mengarah pada pencabutan sanksi terhadap industri energi negara tersebut.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli terangkat 59 sen atau 0,9 persen, menjadi menetap di 69,46 dolar AS per barel. Sementara itu, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS bertambah 64 sen atau 1,0 persen, menjadi $ ditutup pada 66,85 dolar AS per barel.

Jumlah warga Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih rendah dari yang diperkirakan minggu lalu, menurut data dari Departemen Tenaga Kerja AS.

Ekonomi AS, yang pada kuartal pertama mencatat laju pertumbuhan tercepat kedua sejak kuartal ketiga 2003, sedang mengumpulkan momentum, dengan data lain pada Kamis (27/5) menunjukkan pengeluaran bisnis untuk peralatan mengalami percepatan pada April.

"Itu memberi kami lebih banyak sikap untuk mengambil risiko di pasar," kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago, seperti dikutip Antara. “Kami kembali berfokus pada penawaran dan permintaan.”

Prospek pasokan Iran masuk kembali ke pasar telah menekan harga. Iran dan kekuatan global telah bernegosiasi sejak April tentang pencabutan sanksi Washington terhadap Iran, termasuk sektor energinya, sebagai imbalan atas kepatuhan Iran dengan pembatasan pada pekerjaan nuklirnya.

Pembicaraan itu akan menjadi masalah besar untuk pertemuan 1 Juni Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+. Kelompok tersebut kemungkinan akan terus mengurangi pembatasan pasokan minyak secara bertahap pada pertemuan Selasa (1/6), sumber OPEC mengatakan, karena produsen menyeimbangkan ekspektasi pemulihan permintaan terhadap kemungkinan peningkatan pasokan Iran.

Analis mengatakan setiap peningkatan pasokan dari Iran akan bertahap, dengan JP Morgan memperkirakan Iran dapat menambah 500.000 barel per hari (bph) pada akhir tahun ini dan 500.000 bph lagi pada Agustus 2022.

Kekhawatiran juga tetap tentang permintaan di India, konsumen minyak terbesar ketiga di dunia. India sangat terpukul oleh virus corona, dan hanya sekitar 3,0 persen dari populasinya yang telah divaksinasi penuh, menurut pelacak vaksin Reuters di India. 

Reporter : Antara
Editor : Irawan HP