Netral English Netral Mandarin
09:47wib
Sebanyak 75,6 persen warga menyatakan puas terhadap kinerja Presiden Joko Widodo secara umum dalam survei yang dirilis Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC). Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto minta lakukan peningkatan kapasitas tempat tidur untuk pasien Covid-19 di rumah sakit sebesar 30-40 persen.
Heboh RI Dibanjiri Sembako Impor, Katanya Mau Swasembada? TZ: Pepesan Kosong

Selasa, 20-April-2021 08:55

Tengku Zulkarnain
Foto : Istimewa
Tengku Zulkarnain
9

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Indonesia menginginkan swasembada pangan dan produk sembako? Mengapa tahun ini muncul fenomena impor sembako? 

Pertanyaan tersebut membuat resah mantan Wasekjen MUI Tengku Zulkarnain. Melalui akun Twitternya, ia menyebut cita-cita swasembada hanya sekadar pepesan kosong. 

"Mulai garam, gula, bawang putih, kedelai dan sembako lainnya impor meningkat dibanding tahun lalu.Bahkan garam sempat impor dari Thailand, negara yg lautnya secuil dibanding NKRI. Pepesan Kosong...," kata Tengku Zulkarnain, Selasa (20/4/21).

Sebelumnya diberitakan, impor barang konsumsi rata-rata mengalami kenaikan di kuartal I tahun ini. Mulai dari impor garam, jagung hingga bawang putih.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) seperti dikutip CNBC Indonesia, impor garam di Maret 2021 sebanyak 299.736 ton. Realisasi ini naik 275?ri Februari 2021 sebanyak 79.929 ton.

Dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya impor garam naik 54,02%, dimana pada Maret 2020 impor sebanyak 194.608 ton. Secara kumulatif di kuartal I-2021, impor tercatat sebanyak 379.910 ton atau naik 19,60% dibandingkan dengan kuartal I-2020 sebanyak 317.642 ton.

Adapun negara utama pemasok garam ke Indonesia ada lima negara. Mulai dari Australia yang pada Maret tercatat 241.418 ton atau naik 202,76% dibandingkan dengan Februari 2021 (month to month/mtm) sebanyak 79.740 ton. Sedangkan, dibandingkan dengan Maret 2020 (year on year/yoy) impor naik 24,4?ri 194.060 ton.

Kemudian ada juga garam dari India yang di Maret sebanyak 58.268 ton atau naik 103.950% (mtm) dari 56 ton dan naik 34.583% (yoy) dari hanya 168 ton. Dari China sebanyak 5 kilogram atau turun 100% (mtm) dari sebelumya 108 ton dan turun 100% (yoy) dari 162 ton. Lalu dari Thailand sebanyak 50 ton atau naik 100,05% (mtm) dan naik 99,33% (yoy).

Sementara itu, untuk Maret ini impor garam dari Selandia Baru nihil atau turun 100% dibandingkan bulan sebelumnya yang ada sebanyak 250 kilogram dan periode yang sama tahun sebelumnya 192 ton.

Gula

Impor gula di kuartal I-2020 meningkat signifikan yakni sebanyak 1,93 juta ton atau naik 42,96% dibandingkan dengan periode Januari-Maret 2020 yang tercatat sebanyak 1,34 juta ton.

Untuk impor selama Maret 2021 saja tercatat 711.535 ton dengan nilai US$ 303,31 juta. Realisasi ini naik tipis 0,63% dibandingkan dengan Februari yang sebanyak 707.109 ton dengan nilai US$ 280,2 juta.

Sedangkan, jika dibandingkan Maret 2020 sebanyak 642.932 ton dengan nilai US$ 239,1 juta, impor ini naik 10,67%. Negara pemasoknya adalah India sebanyak 671.941 ton dengan nilai US$ 293,26 juta, kemudian dari Brasil sebanyak 561.079 ton dengan nilai US$ 207,8 juta dan dari Australia sebanyak 504.185 ton dengan nilai US$ 206,1 juta.

Selanjutnya ada dari Thailand sebanyak 189.161 ton senilai US$ 77.809 dan dari Vietnam tercatat sedikit hanya 21 ton dengan nilai US$ 24.278.

Kedelai

Impor kedelai pada Maret sebanyak 255.296 ton atau naik 16,36% dibandingkan Februari yang tercatat sebanyak 219.401 ton. Kenaikan lebih signifikan yakni 52,27% jika dibandingkan dengan Maret 2020 yang tercatat sebanyak 167.663 ton.

Secara kumulatif (Januari-Maret), impor naik hingga 22,43%. Dari 571.539 ton di kuartal I-2020 menjadi 699.730 ton di kuartal I-2021.

Ada lima negara utama yang menjadi pemasok kedelai ke Indonesia. Dari AS pada Maret tercatat sebanyak 233.779 ton atau naik 58,39% dibandingkan Maret 2020 sebanyak 147.595 ton. Secara kumulatif impor sebanyak 628.630 ton atau naik 25,32% dibandingkan kuartal I-2020 (qtq).

Kemudian ada dari Kanada sebanyak 21.265 ton atau naik 10,14% dibandingkan Maret 2020 sebanyak 19.308 ton. Secara total di kuartal I-2021 impornya 70.204 ton atau naik 3,4% (qtq).

Selanjutnya impor dari Malaysia yang turun 65,17?ri 719 ton di Maret 2020 menjadi 250 ton di Maret 2021. Secara kuartalan juga turun 55,74?ri 1.909 ton menjadi 845 ton.

Sedangkan dari Perancis impor kedelai di Maret ini tercatat nihil dibandingkan bulan Januari lalu yang masih ada impor sebanyak 49 ton.

Terakhir impor kedelai dari Jepang baru dilakukan pada Maret ini dan bulan dan tahun sebelumnya tidak ada. Impor kedelai dari Jepang pada Maret 2020 tercatat sebanyak 511 kilogram.

Jagung

impor jagung pada Maret tercatat sebanyak 142.439 ton dengan nilai US$ 36,44 juta. Kenaikan 528,7% dibandingkan bulan sebelumnya yang sebanyak 22.497 ton.

Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya kenaikan mencapai 229,6?ri 42.912 ton dengan nilai US$ 9,37 juta. Secara kumulatif, impor jagung sebanyak 379.910 ton atau naik 19,6% dibandingkan kuartal I-2020 sebanyak 317.642 ton.

Ada empat negara pemasok jagung ke Indonesia pada bulan lalu. Namun, yang mendominasi adalah jagung dari Amerika Serikat sebanyak 68.234 ton, naik 9.909?ri Februari yang sebanyak 681 ton.

Kemudian ada juga dari Brasil sebanyak 21.293 ton turun tipis 0,03?ri Februari yang sebanyak 21.300 ton dan naik 3,92?ri Maret 2020 yang sebanyak 20.489 ton. Lalu ada Argentina sebanyak 51.912 ton.

Selanjutnya ada impor tipis dari Singapura yang sebanyak 9 kilogram atau turun 10?ri bulan sebelumnya 10 kilogram. Secara kumulatif impor hanya 20 kilogram dan tahun sebelumnya tidak ada impor jagung dari Singapura.

Bawang Putih

Impor bawang putih pada kuartal I ini sebanyak 53.536,9 ton atau naik 165,23?ri kuartal I-2020 yang tercatat sebanyak 20.184,98 ton.

Pada Maret, impor bawang putih tercatat 5.825,5 ton atau naik tajam 294,21% dibandingkan dengan Februari 2021 yang sebanyak 1.477,7 ton. Sedangkan, dibandingkan Maret 2020, impor bawang putih alami penurunan yang cukup dalam yakni 66,91% yang tercatat sebanyak 17.606,5 ton.

Ada empat negara pemasok utama bawang putih ke Indonesia pada Maret ini. Dari China sebanyak 5.796 ton dengan nilai US$ 6,9 juta, Amerika Serikat sebanyak 25,5 ton dengan nilai US$ 157.330 dan dari India sebanyak 3,8 ton dengan nilai US$ 7.640, serta dari Jerman sebanyak 60 kg dengan nilai US$ 265.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto