Netral English Netral Mandarin
01:23wib
Pemerintah Indonesia kritik Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang luput menyoroti kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) di negara-negara maju. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin pada Sabtu (25/9/2021) dini hari.
Hentikan Langkah Ganjar, Baliho Puan Bertebaran hingga Palembang, Denny: If You Cant Beat Them, Join Them!

Kamis, 05-Agustus-2021 18:23

Baliho Puan Maharani
Foto : Antara Foto
Baliho Puan Maharani
18

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Baliho Puan Maharani disebut-sebut sebagai cara menghentikan langkah Ganjar Pranowo. Tergelitik dengan banyaknya baliho Puan Maharani, Denny Siregar mencuit jahil.

"Mbak Puan, saya cuman pengen bilang, "If you cant beat them, join them..," kata Denny Siregar, Kamis 5 Agustus 2021.

Sebelumnya dilansir Kompas.com, baliho Ketua DPR RI yang juga Putri Megawati dan Ketua DPP PDIP Puan maharani ternyata juga ramai terpasang di beberapa titik di kota Palembang. 

Direktur Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menilai bertebarannya baliho Ketua DPR RI Puan Maharani sebagai bentuk promosi dirinya menyongsong perhelatan Pilpres 2024 mendatang.  

Selain itu, baliho tersebut merupakan langkah untuk menghentikan kasak-kusuk Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang juga memiliki elektabilitas tinggi pada pesta demokrasi lima tahunan tersebut.

"Baliho itu sebenarnya sekaligus ingin mengunci, menggembok, supaya tidak ada lagi pembicaraan bahwa capres 2024 dari PDIP itu Ganjar Pranowo," kata Adi kepada KOMPAS TV, Kamis (5/8/2021).

Menurut dia, masifnya pemasangan baliho Puan adalah untuk memperkenalkan ke publik kalau calon presiden dari partai berlambang banteng moncong putih itu ialah anak dari Megawati Soekarnoputri tersebut.

"Bahwa tak ada lagi pembicaraan capres 2024 selain Puan, capres PDIP ya Puan. Dan itu sangat nyata dan jelas," ujarnya.

Ia menyebut pemasangan baliho tersebut saat ini cukup ampuh untuk menghentikan langkah Ganjar yang dinilai juga ngebet untuk mengikuti kontestasi Pilpres 2024.

"Artinya kerja-kerja politik partai itu bekerja untuk Puan bukan untuk Ganjar, karena baliho Ganjar kan tidak ada satupun yang muncul. Secara internal memang cukup ampuh untuk menutup ruang gerak pembicaraan tentang Ganjar yang akan maju dari PDIP. Itu sudah tidak ada lagi," ujar dia.

Ia menilai promosi Puan itu tak lantas bisa mendongkrak elektabilitasnya sebagai calon presiden atau wakil presiden. Pasalnya, promosi lewat media visual hanya berarti popularitas, belum masuk ke tahap tingkat keterpilihan.

"Dalam politik popularitas itu tidak bisa otomatis dikonversi menjadi elektabilitas. Orang populer itu belum tentu dan otomatis akan dipilih, masih ada PR lanjutan," kata dia.

Ia mengimbau kepada ketua DPR itu untuk tak hanya menggencarkan pemasangan baliho, melainkan juga bekerja dan berkomentar yang lantang ihwal ketidakbecusan pemerintah saat penanganan pandemi Covid-19 ini.

"Makanya setelah baliho-baliho muncul, mestinya harus dibarengi kerja-kerja politik yang nyata, terutama di masa pandemi semacam ini," katanya. 

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Sulha Handayani