Netral English Netral Mandarin
10:10 wib
Indonesia menempatkan tiga wakilnya pada babak perempat final Toyota Thailand Open 2021 yang akan berlangsung di Impact Arena, Bangkok, Jumat (22/1). Pemerintah resmi memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) selama dua pekan mulai 25 Januari hingga 8 Februari 2021.
Israel Ingin Borong Lagi Satu Skuadron Jet Tempur Siluman F-35

Senin, 04-January-2021 21:00

Jet tempur siluman F-35 buatan AS milik militer Israel.
Foto : Israel Defense
Jet tempur siluman F-35 buatan AS milik militer Israel.
10

YERUSALEM, NETRALNEWS.COM - Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengatakan pada Senin bahwa dia ingin negara itu membeli skuadron ketiga pesawat tempur siluman F-35 dari Amerika Serikat, dan dia berharap kesepakatan dapat dicapai sebelum jabatan Presiden Donald Trump berakhir pada 20 Januari.

"Tanpa ragu, kami perlu memperluas jajaran F-35. Saat ini kami memiliki dua skuadron. Saya rasa kami akan menambahnya. Itulah yang saya minta dari Amerika," kata Menteri Pertahanan Benny Gantz kepada Ynet TV.

Israel telah melakukan pembicaraan dengan Washington tentang bagaimana mempertahankan keuntungan militernya setelah pemerintahan Trump menyetujui kemungkinan penjualan F-35 ke Uni Emirat Arab tahun lalu.



Pesawat itu sebelumnya hanya tersedia untuk Israel di wilayah tersebut.

"Saya akan membeli skuadron F-35 lain dan kemudian memeriksa apa yang harus dilakukan setelahnya--terus memperluas (pengadaan) F-35, untuk F-15?," Gantz melanjutkan.

Gantz tidak merinci jumlah F-35 dalam skuadron baru yang diusulkan. Pejabat pertahanan mengatakan dua skuadron yang sudah dipesan Israel terdiri dari 50 pesawat.

Pemerintahan koalisi Gantz dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berantakan bulan lalu, dan memicu pemungutan suara pada 23 Maret. Kedua pria tersebut tetap di pos mereka sampai pemerintahan baru dibentuk setelah pemungutan suara.

Gantz berharap Israel dapat menyelesaikan kesepakatan pengadaan pertahanan dengan Amerika Serikat sebelum jabatan Trump berakhir.

"Saya harap begitu. Saya pikir anggaran pertahanan perlu ditangani dengan benar, untuk diamankan. Ini semacam polis asuransi aktif," ujarnya dalam laporan Reuters yang dilansir Antara.

 

Reporter : Irawan HP
Editor : Irawan HP