Netral English Netral Mandarin
15:49wib
Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai presiden terpilih Iran setelah penghitungan suara pada Sabtu (19/6/2021). Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito terkonfirmasi positif Covid-19 menyusul aktivitasnya yang padat dalam dua pekan terakhir ini.
Jangan Sepelekan Tuberkulosis, Lakukan Lima Kebiasaan Ini untuk Mencegahnya

Jumat, 26-Maret-2021 10:35

ilustrasi
Foto : liputan6
ilustrasi
26

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Selain COVID-19, ada beberapa penyakit yang perlu menjadi sorotan penting selama pandemi, salah satunya adalah tuberkulosis.

Menurut Data Global TB Report 2020, penyakit yang juga menyerang paru-paru ini banyak terjadi di Indonesia dengan jumlah kasus mencapai lebih dari 560 ribu kasus.

Pada tahun 2030, Indonesia memiliki target untuk bebas dari Tuberkulosis. Oleh karena itu, gaya hidup sehat menjadi salah satu kebiasaan yang dapat dilakukan masyarakat Indonesia dapat terhindar dari penyakit menular ini.

"Menjalani hidup sehat sangat penting dilakukan, apalagi di era pandemi saat ini, karena dapat memberikan banyak sekali manfaat bagi kita semua. Salah satu manfaat kebiasaan hidup sehat, yaitu meningkatkan kualitas kesehatan dan produktivitas diri," kata dr Asyahidatul Muchlisah Fitriana, Dokter Konsulen Medis Laboratorium Klinik Pramita dalam keterangan resminya, Jumat (26/3/2021).

Dalam rangka memperingati Hari Tuberkulosis Sedunia yang jatuh pada tanggal 24 Maret, berikut adalah beberapa hal yang dapat dilakukan untuk menciptakan kebiasaan sehat menurut Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

1. Melakukan aktivitas fisik

Meskipun di rumah saja, aktivitas fisik sebaiknya tetap dilakukan secara rutin agar dapat meningkatkan daya tahan dan sistem kekebalan tubuh.

Aktivitas fisik dapat dilakukan dengan cara yang sederhana, seperti jalan kaki atau sembari membersihkan rumah. Tidak hanya untuk kesehatan fisik, olahraga juga dapat membantu mengurangi stres dan mengendalikan kecemasan.

2. Mengonsumsi sayur dan buah

Sayur dan buah penting untuk menjaga metabolisme di dalam tubuh. Kandungan yang terdapat di dalam buah dan sayur dapat membantu tubuh untuk mencegah banyak penyakit. Setiap orang disarankan mengonsumsi buah dan sayur sesuai dengan kebutuhan tubuh.

3. Tidak merokok

Dampak negatif untuk kesehatan dari merokok bisa dirasakan baik oleh perokok aktif maupun perokok pasif. Rokok mengandung zat yg bersifat toksik bagi organ tubuh (paru-paru, ginjal, liver, otak, dan organ lain). Rokok juga bisa memperparah penyakit yang sudah ada, atau meningkatkan risiko terkena penyakit terutama penyakit saluran nafas.

Terdapat juga hubungan merokok dengan penyakit tuberkulosis paru, seperti meningkatkan dan memperparah risiko terinfeksi TB paru.

4. Tidak mengonsumsi minuman beralkohol

Banyak risiko yang mungkin terjadi jika mengonsumsi alkohol secara berlebihan. Beberapa penyakit yang mungkin terjadi adalah hepatitis, perlemakan hati, kanker, anemia, dan tuberkulosis.

5. Menjaga kebersihan lingkungan

Faktor eksternal yang memengaruhi kesehatan tubuh adalah lingkungan kita. Jika lingkungan sehat, maka berbagai macam sumber penyakit tidak akan mudah datang ke dalam tubuh.

Membersihkan lingkungan juga dapat menjadi salah satu cara untuk tetap aktif bergerak. Melakukan cek kesehatan berkala Cek kesehatan atau Medical Check Up (MCU) merupakan langkah preventif yang sangat direkomendasikan untuk mengetahui penyakit yang diderita dan mencegah terjadinya kemungkinan komplikasi untuk beberapa penyakit.

Bila kita mengetahui penyakit yang diderita sejak awal, pengobatan yang dilakukan di kemudian hari akan lebih ringan.

Reporter : Dimas Elfarisi
Editor : Sulha Handayani