Netral English Netral Mandarin
15:15wib
Sebanyak 11 siswa MTs Harapan Baru Cijantung, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, meninggal saat kegiatan pramuka susur sungai di Sungai Cileueur. Presiden Joko Widodo alias Jokowi meminta Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengeluarkan moratorium penerbitan izin usaha baru untuk pinjaman online.
Jepang akan Perpanjang Pembatasan Darurat Covid hingga Akhir September

Kamis, 09-September-2021 13:55

Seorang wanita mengenakan masker pelindung berdiri di tengah hujan di Fukuoka, Prefektur Fukuoka, Jepang, Selasa (17/8/2021).
Foto : Antara/Reuters
Seorang wanita mengenakan masker pelindung berdiri di tengah hujan di Fukuoka, Prefektur Fukuoka, Jepang, Selasa (17/8/2021).
17

TOKYO, NETRALNEWS.COM - Pemerintah Jepang mengatakan pada Kamis (9/9/2021) bahwa pihaknya akan memperpanjang pembatasan darurat COVID-19 di Tokyo dan wilayah lain hingga akhir bulan ini untuk mengekang infeksi dan mencegah rumah sakit kewalahan, dengan mengatakan terlalu dini untuk melonggarkan kewaspadaan. 

Jepang telah berjuang dengan gelombang kelima virus dan bulan lalu memperpanjang pembatasan jangka panjangnya hingga 12 September yang mencakup sekitar 80% populasinya. 

Namun, jumlah kasus yang parah dan tekanan pada sistem medis belum cukup mereda di Tokyo dan sekitarnya untuk memungkinkan pembatasan dicabut. 

Pemerintah akan memperpanjang tindakan tersebut hingga 30 September, termasuk untuk Osaka, Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura mengatakan setelah bertemu dengan panel penasihat, yang meratifikasi rencana tersebut. 

Pembatasan darurat Jepang berpusat pada meminta restoran tutup lebih awal dan menahan diri dari menyajikan alkohol. 

Beberapa tanda perbaikan di seluruh negeri berarti bahwa dua prefektur dari 21 akan beralih dari keadaan darurat ke pembatasan yang lebih khusus, sementara sejumlah prefektur lainnya akan menghapus semua pembatasan. 

"Saya yakin kita mulai melihat hasilnya, tetapi masih terlalu dini untuk meredakan kewaspadaan kita," kata Menteri Kesehatan Norihisa Tamura pada pertemuan itu. 

Rencana tersebut akan diresmikan pada pertemuan gugus tugas pemerintah pada Kamis dan diumumkan oleh Perdana Menteri Yoshihide Suga pada konferensi pers. 

Harian Nikkei, sementara itu, melaporkan bahwa pemerintah sedang bergerak menuju pelonggaran pembatasan masuk internasional dengan mengurangi waktu karantina bagi orang-orang yang kembali dari luar negeri menjadi 10 hari dari 14 hari saat ini jika mereka memiliki vaksin yang disetujui oleh pemerintah Jepang. 

Media lokal mengatakan langkah-langkah lain, seperti mengizinkan restoran untuk memperpanjang jam buka mereka dan mengurangi pembatasan penjualan alkohol, dapat diperkenalkan karena jumlah vaksinasi di negara itu meningkat. 

Peluncuran vaksin Jepang terjadi lebih lambat dibandingkan dengan banyak negara lain, tetapi kira-kira setengah dari populasi sekarang telah divaksin sepenuhnya. 

Infeksi virus corona harian baru di Tokyo berjumlah 1.834 pada Rabu. Negara ini telah melaporkan sekitar 1,6 juta kasus secara total dan 16.436 kematian, dan tingkat kematian telah menurun dalam wabah terbaru.

Reporter : Antara
Editor : Sesmawati