Netral English Netral Mandarin
18:22wib
Pemerintah Kota (Pemkot) Depok melarang kegiatan buka puasa bersama saat ramadan seiring dengan pandemi Covid-19. Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan melarang total operasi semua moda transportasi darat, laut, udara, kereta pada 6 Mei-17 Meri 2021.
Jika Anda Kena Ghosting, Ini yang Harus Dilakukan

Minggu, 07-Maret-2021 21:50

Ghosting merupakan lari dari seseorang.
Foto : Antara
Ghosting merupakan lari dari seseorang.
27

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Ghosting adalah perilaku yang dilakukan oleh seseorang yang tiba-tiba menghilang tanpa jejak, memutus kontak komunikasi tanpa alasan yang jelas.

Menurut Wendy Walsh, seorang profesor psikologi yang pernah didapuk jadi "Time's 2017 People of The Year" karena sudah bersuara menggerakkan #MeToo, ada sejumlah tingkatan ghosting, khususnya dalam hubungan asmara mulai dari yang ringan sampai berat jika merujuk pada hubungan asmara.

Ghosting ringan adalah ketika seseorang yang tidak terlalu dekat dengan Anda tidak membalas pesan atau telepon Anda. Ghosting sedang adalah saat Anda bertemu orang baru dan sudah beberapa kali bertemu namun tiba-tiba menghilang.

Sedangkan ghosting berat adalah saat hubungan sudah sangat intim namun tiba-tiba salah satu pihak menghilang tanpa sebab.

Sebuah studi mengungkap bahwa penolakan sosial dari siapa pun bisa mengaktifkan rasa sakit di otak yang sama parahnya dengan sakit fisik. Artinya, ada kesamaan sakit fisik dan sakit di otak.

Terkoneksi dengan manusia lain terbukti mengevolusi kemampuan manusia untuk bertahan hidup di muka bumi ini.

Otak manusia memiliki sistem monitoring sosial yang menggunakan suasana hati dan pertanda lingkungan sekitar untuk membimbing kita bagaimana merespons secara situasional. Namun, saat Anda kena ghosting maka tak ada penyelesaian, Anda akan mulai mempertanyakan diri Anda dan pilihan-pilihan apa yang akhirnya hal itu menyabotase harga diri.

Ambiguitas itu, kata psikolog Jennice Vilhauer, adalah belati yang sebenarnya. Dia menyebut ghosting sebagai sebuah bentuk silent treatment , hukuman diam, yang mirip dengan kekejaman emosional (rasa sakit yang ditimbulkannya dapat diobati dengan Tylenol, menurut beberapa penelitian). Lalu bagaimana mengatasinya?

Dr Vilhauer, mantan kepala program psikoterapi Cedars-Sinai Medical Center di Los Angeles menyarankan sebaiknya kita selektif dengan orang-orang yang kita temui dan akan berinteraksi. "Anda bisa mendapatkan gambaran sejak awal tentang individu seperti apa yang Anda hadapi."

"Ghosting berkaitan erat dengan tingkat kenyamanan seseorang dan cara mereka menangani emosi. Banyak orang mengantisipasi bahwa membicarakan perasaan mereka akan menjadi konfrontasi. Dugaan mental itu membuat orang ingin menghindari hal-hal yang membuat mereka tidak nyaman."

"Dalam dunia kencan di mana orang-orang bertemu dengan banyak orang di luar lingkaran sosial mereka, itu menciptakan tingkat perasaan bahwa Anda tidak memiliki banyak akuntabilitas jika Anda meng-ghosting seseorang," katanya.

"Teman mereka tidak mengenal teman Anda, jadi itu mudah dilakukan jika Anda tidak akan pernah bertemu mereka lagi di kehidupan nyata. Tidak ada daftar periksa, tetapi mengamati bagaimana orang memperlakukan orang lain adalah indikator yang baik."

Gili Freedman, orang yang melakukan penelitian tentang bahasa penolakan di St. Mary’s College of Maryland, dalam makalahnya tahun 2018 mengungkapkan bahwa ghosting sangat berkaitan dengan bagaimana perasaan kita tentang masa depan kita--atau apakah kita menganggap pasangan kita adalah "satu-satunya", yang merupakan pertanyaan tentang keyakinan versus takdir. Entah seseorang percaya bahwa hubungan tersebut mampu tumbuh atau mereka sedang mencari pasangan pola dasar (yang biasanya disebut belahan jiwa).

"Individu yang memiliki keyakinan terhadap takdir yang lebih kuat lebih cenderung melakukan ghosting," katanya.

"Jika Anda bersama seseorang dan Anda menyadari bahwa dia bukanlah orang yang tepat, Anda akan berpikir bahwa tidak ada gunanya berusaha, lalu Anda menghilang. Orang-orang ini percaya bahwa hubungan akan berhasil atau tidak."

Mereka yang memiliki pola pikir yang lebih sedikit menunjukkan lebih sedikit perasaan tidak berdaya dan mengekspresikan diri mereka dalam konflik dengan pasangan romantis.

Orang-orang tampaknya berpikir bahwa ghosting dalam persahabatan lebih dapat diterima daripada hubungan romantis terlepas dari takdir kepercayaan.

"Kami menganggap persahabatan sebagai hubungan jangka panjang yang memberikan dukungan sosial dan menarik untuk berpikir bahwa orang-orang mengatakan lebih baik jika Anda melakukannya dalam sebuah persahabatan. Bagaimana Anda melihat hubungan memengaruhi cara Anda melihat ghosting."

"Sangat penting untuk diingat jika seseorang meng-ghosting Anda, perilaku itu lebih mengungkapkan tentang mereka daripada Anda," kata Dr. Vilhauer. Ini tentang ketidaknyamanan mereka. Anda harus terus mencoba."

Jadi jika Anda pernah mengalami ghosting dalam hubungan asmara, jangan pernah patah semangat. Saat mengalami di-ghosting, mungkin Anda perlu waktu, penyelesaian adalah hadiah terbaik yang dapat Anda berikan kepada diri Anda sendiri.

"Penghentian total kontak" adalah rekomendasi pemulihan ghosting. “Segera setelah Anda curiga Anda telah di-ghosting, jangan menghubungi,” saran penulis buku "Ghosted" Rosie Walsh. “Bahkan jika orang yang meng-ghosting Anda itu dalam keadaan koma, mereka pada akhirnya akan menghubungi Anda jika mereka mau."

"Tidak peduli apa yang mereka lakukan, berapa kali mereka kembali, Anda harus menahan rasa sakit sekaligus dan berhenti mencari penutupan. Ketika seseorang meng-ghosting, Anda ditolak--itu hanya versi penutupan yang tidak sopan. Tidak ada yang bisa lebih jelas. Di-ghosting sudah cukup memalukan, tetapi jika Anda berperilaku dengan cara yang menurut Anda memalukan, penderitaan itu akan bertambah. Jika Anda pergi dengan semua rasa sakit Anda dan menolak untuk mengejarnya, Anda akan pulih lebih cepat."

Memutus siklus

Salah satu cara untuk menghindari siklus ghosting ini adalah dengan mengubah cara kita menolak orang, saran Dr. Freedman.

Jangan meminta maaf, katanya, tetapi jujurlah tentang batasan, apakah itu pergi ke bioskop dengan seseorang atau menghabiskan sisa hidup Anda bersama. Bersikaplah nyata.

"Jalan tengah yang baik adalah secara eksplisit menolak seseorang dan mengatakan kepada mereka 'tidak', bukan 'Saya minta maaf," katanya, dilansir Antara, Minggu, (7/3/2021).

Ini mungkin terdengar kasar, tapi itu lebih baik daripada dibiarkan terlantar.

Mengambil risiko untuk memberi tahu seseorang tentang perasaan Anda yang sebenarnya--meskipun itu bukan yang mereka ingin dengar--lebih baik untuk harga diri, stres, tekanan darah, dan habiskanlah lebih banyak waktu dengan orang yang Anda sayangi.

 

Reporter : Sulha
Editor : Sulha Handayani