Netral English Netral Mandarin
12:02wib
Hampir seluruh negara di dunia meningkatkan pembatasan Covid-19 ketika kasus varian Delta melonjak, yang tidak sedikit orang menentangnya. Presiden Joko Widodo mengajak seluruh elemen bangsa bahu-membahu berupaya melawan pandemi Covid-19.
Kecewa! Selain Vonis Dipotong, Pinangki Juga Belum Dipecat, Netizen: Masih Terima Gajian, Awokawok...

Kamis, 17-Juni-2021 07:37

Ilustrasi Jaksa Pinangki saat di pengadilan
Foto : Antara
Ilustrasi Jaksa Pinangki saat di pengadilan
16

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Warganet kecewa berat mendengar kabar bahwa Jaksa Pinangki sudah vonis dipotong ternyata juga belum dipecat hingga kini. 

Di akun FB Mak Lambe Turah, Rabu malam 16 Juni 2021, banyak netizen menyatakan kekecewaannya.

MLT: “Masih terima gajian dong Awokawokawokkkk.........”

Papah Zola: “Ojo di sebut... bikin onar nanti.”

Kino Cmyk: “Penak banget.”

水跟當火: “ay0oooo pak dhe Presiden Joko Widodo di Ref0rmasi lagi hukum kita. biar lebih baik kedepannya. jangan kex gini2 amat.”

Untuk diketahui, hukuman jaksa Pinangki Sirna Malasari dikorting 60 persen dari semula 10 tahun menjadi 4 tahun penjara. 

Namun hingga kini Pinangki belum dipecat. Ia masih berstatus diberhentikan sementara hingga vonisnya berkekuatan hukum tetap.

"Status masih diberhentikan sementara sampai putusannya inkrah (berkekuatan hukum tetap)," kata Kapuspenkum Kejagung Leonard Eben Ezer Simanjuntak saat dihubungi, Rabu (16/6/2021).

Dia menyampaikan Pinangki berstatus diberhentikan sementara sebagai ASN, sekaligus diberhentikan sementara sebagai Kepala Subbagian Pemantauan dan Evaluasi II pada Biro Perencanaan Jaksa Agung Muda Pembinaan di Kejagung.

"Yang bersangkutan diberhentikan sementara dari jabatan PNS, maka secara otomatis jabatan yang melekat pada PNS juga berhenti sementara," imbuh Leonard.

Diketahui, Pengadilan Tinggi DKI Jakarta memotong hukuman Pinangki dari semula 10 tahun menjadi 4 tahun penjara. Masih ada upaya hukum lagi bagi jaksa penuntut umum untuk mengajukan kasasi. Jika tidak mengajukan upaya hukum kasasi dalam waktu yang ditentukan, putusan banding itu akan berkekuatan hukum tetap.

Adapun berdasarkan prosedurnya, permohonan kasasi dapat disampaikan secara tertulis atau lisan melalui panitera pengadilan tingkat pertama yang telah memutus perkaranya dalam tenggang waktu 14 hari sesudah putusan atau penetapan pengadilan yang dimaksudkan diberitahukan kepada pemohon.

Sementara itu, Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat (Kejari Jakpus) belum mengambil sikap atas putusan PT DKI Jakarta, yang menyunat hukuman jaksa Pinangki. Kejari Jakpus mengatakan akan menunggu salinan putusan terlebih dulu sebelum mengambil sikap.

"JPU harus pelajari putusannya terlebih dulu, khususnya pertimbangannya. Setelah itu, baru bisa bersikap," kata Kajari Jakpus Budi Santoso saat dihubungi, Selasa (15/4/2021).

Lebih lanjut, Riono mengaku belum menerima salinan putusan dari Pengadilan Tinggi DKI Jakarta terkait putusan Pinangki itu.

Diketahui, hukuman Pinangki Sirna Malasari disunat Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta. Hukuman Pinangki dipotong dari 10 tahun penjara menjadi hanya 4 tahun penjara.

Potongan itu diberikan lantaran Pinangki dinilai menyesali perbuatannya. Selain itu, hakim menilai Pinangki adalah seorang ibu dari anaknya yang masih balita (berusia 4 tahun) layak diberi kesempatan untuk mengasuh dan memberi kasih sayang kepada anaknya dalam masa pertumbuhannya.

"Pinangki mengaku bersalah dan mengatakan menyesali perbuatannya serta telah mengikhlaskan dipecat dari profesinya sebagai jaksa. Oleh karena itu, ia masih dapat diharapkan akan berprilaku sebagai warga masyarakat yang baik," demikian putusan Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta yang dilansir di website-nya, Senin (14/6/2021)

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Nazaruli