3
Netral English Netral Mandarin
05:00 wib
Polisi masih melakukan pemeriksaan terhadap selebgram Millen Cyrus usai terjaring razia di tempat hiburan malam pada Sabtu (27/2) di Jakarta Selatan dalam kondisi positif narkoba. Pemerintah resmi mengeluarkan daftar mobil yang mendapatkan keringanan PPnBM (Pajak Penjualan atas Barang Mewah) 0% mulai Senin (1/3) mendatang. Terdapat 21 mobil pajaknya digratiskan.
Kemensos Rutin Siapkan Konsumsi dan Trauma Healing Terdampak Banjir Subang

Kamis, 11-Februari-2021 19:40

Tagana Memasak di Dapur Umum
Foto : Kementerian Sosial
Tagana Memasak di Dapur Umum
0

SUBANG, NETRALNEWS.COM – Kementerian Sosial (Kemensos) melalui Taruna Siaga Bencana (Tagana) secara rutin masih mengaktifkan berbagai layanan, termasuk dapur umum untuk warga terdampak di Kabupaten Subang, Provinsi Jawa Barat. Dari dapur umum ini, dapat diproduksi 4.000 bungkus makanan siap santap pagi dan malam, masing-masing 2.000 bungkus.

Penyiapan dapur umum merupakan salah satu tugas Tagana di kawasan bencana seperti di Subang, sebagai bagian dari layanan Kemensos memenuhi kebutuhan dasar para penyintas bencana.

Sampai hari kelima sejak bencana banjir melanda pada Minggu (7/2/2021), sebanyak 91 Tagana gabungan dari berbagai daerah masih disiagakan untuk mengantisipasi kemungkinan cuaca memburuk.

“Warga terdampak bencana belum bisa memasak untuk memenuhi kebutuhan makan. Mereka masih tetap mengambil makanan yang sudah siap di Posko Dapur Umum yang disediakan Tagana. Apabila hujan deras warga kembali ke pengungsian,” kata Dewan Penasihat Forum Koordinasi Tagana Jawa Barat Dedi Turjana di lapangan Kantor Kecamatan Pamanukan, Subang, Kamis (11/2/2021).

Banjir yang terjadi pada hari Minggu (7/2/2021) karena intensitas hujan yang tinggi mengakibatkan luapan Sungai Cipunagara yang membuat jebol tanggul. Terdapat dua kecamatan yang paling parah terdampak banjir, yaitu kecamatan Pamanukan dan Kecamatan Ciasem. 

Saat ini warga yang mengungsi di pengungsian yang terfokus di Lapangan Kantor Kecamatan Pamanukan sudah pulang ke rumah masing-masing dikarenakan banjir yang sudah mulai hari ini. 

Sampai hari ke lima bencana, sebanyak 91 personel Tagana masih siaga di lokasi pengungsian. Personel Tagana yang dikerahkan yang sampai saat ini siaga di pengungsian terdiri dari Kabupaten Subang sebanyak 60 personel, Kabupaten Bandung Barat 15 personel, Kabupaten Sumedang 6 personel dan Kabupaten Garut sebanyak 10 personel.

Pada Senin malam (8/2/2021) Menteri Sosial Tri Rismaharini melakukan peninjauan bencana di Kabupaten Subang untuk memastikan kebutuhan dasar bagi korban terdampak banjir. Kementerian Sosial menyalurkan bantuan logistik untuk korban terdampak banjir di Kabupaten Subang dengan nilai total senilai Rp350.346.800.

Bantuan berupa makanan siap saji 600 paket; makanan anak 300 paket; selimut 300 lembar; matras 300 lembar; kasur 200 kembar; kids ware 50 paket; dan beras reguler 2.000 kg.  

Selain memberikan bantuan logistik Kemensos memberikan Layanan Trauma Healing oleh Pekerja Sosial (Peksos) yang diberikan kepada korban terdampak bencana di lokasi pengungsian dan memberikan Layanan Dukungan Psikososial (LDP) kepada anak-anak oleh Tagana, Peksos dan Pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) Kabupaten Subang.

Kusman salah satu Peksos dari Balai Rehabilitas Sosial Penyandang Disabilitas Mental (BRSPD) “Phalamarta” di Sukabumi mengungkapkan bahwa korban terdampak bencana termasuk anak-anak berkat dari Layanan Trauma Healing dan LDP yang diberikan korban sudah tidak merasa takut dan khawatir lagi. Tentu saja selama pelayanan diberikan, semua petugas memastikan telah menerapkan protokol kesehatan.

“Alhamdulillah anak-anak sudah tidak bersedih lagi mereka sudah ceria lagi dan sudah siap menata kembali untuk ke rumahnya masing-masing,” kata Kusman di Subang.

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Sulha Handayani