Netral English Netral Mandarin
09:43wib
Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah mengeluarkan fatwa bahwa hukum penggunaan aset kripto. Kebijakan satu harga minyak goreng dengan harga setara Rp 14.000 per liter mulai berlaku di sejumlah minimarket pada Rabu.
Kena Dampak Omicron, Harga Emas Berjangka Melemah

Selasa, 30-November-2021 09:40

Ilustrasi perdagangan emas. berjangka
Foto : KBI
Ilustrasi perdagangan emas. berjangka
0

CHICAGO, NETRALNEWS.COM- Harga emas melemah pada akhir perdagangan Senin (29/11/2021) atau Selasa pagi WIB, melanjutkan penurunan pekan sebelumnya.

Melemahnya dolar AS diprediksi karena tertekan menguatnya dolar dan sentimen risiko pemulihan karena pasar mempertimbangkan seberapa parah dampak ekonomi dari varian virus corona Omicron.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Exchange turun 2,90 dolar AS atau 0,16 persen, menjadi ditutup pada 1.785,20 dolar AS per ounce. 

Di pasar spot, emas merosot 0,4 persen menjadi diperdagangkan di 1.784,80 dolar AS per ounce pada pukul 18.41 GMT.

Akhir pekan lalu, Jumat (26/11/2021), emas berjangka terdongkrak 1,2 dolar AS atau 0,07 persen menjadi 1.785,50 dolar AS, setelah naik tipis 50 sen atau 0,03 persen menjadi 1.784,30 dolar AS pada Rabu (24/11/2021), dan anjlok 22,5 dolar AS atau 1,25 persen menjadi 1.783,80 dolar AS pada Selasa (23/11/2021).

Pasar AS tutup pada Kamis (25/11/2021) untuk liburan Thanksgiving. Emas berjangka ditutup di bawah level psikologis 1.800 dolar AS untuk sesi keempat berturut-turut. Emas belum menetap di atas 1.800 dolar AS sejak 22 November.

Meningkatnya imbal hasil obligasi pemerintah AS dan ketiga indeks utama pasar saham AS juga mengurangi daya tarik emas.

Suasana tenang kembali ke pasar global setelah aksi jual akhir pekan lalu yang didorong oleh penemuan varian baru yang memicu beberapa negara untuk memperketat kontrol perbatasan.

Dengan orang-orang yang mencoba mencerna berita tentang varian COVID-19 yang baru, "kenyataan situasinya, dengan ekuitas yang bangkit kembali sekarang dan jenis emas yang datar, orang-orang beralih ke aset-aset berisiko," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Prospek suku bunga yang lebih tinggi, yang mengangkat peluang kerugian memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil, telah membebani emas, dan pasar dengan cermat melacak garis waktu Federal Reserve AS untuk memperketat kebijakan.

Kemungkinan menimbulkan tekanan tambahan bagi emas, dolar menguat, membuat emas lebih mahal bagi pembeli luar negeri, sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS juga naik.

Sampai kita mendapatkan lebih banyak berita tentang Omicron dan potensinya, "pasar akan terus diperdagangkan dengan ketidakpastian. Itu tidak hanya akan berdampak pada beberapa pasar yang bergantung pada permintaan, seperti energi dan logam dan pasar saham, tetapi juga emas," analis Saxo Bank, Ole Hansen mengatakan.

Pertanyaan besar bagi pasar adalah "prospek suku bunga bank-bank sentral utama untuk tahun depan" sehubungan dengan varian virus corona baru Omicron, kata Chintan Karnani, direktur penelitian di Insignia Consultants. Ekspektasi kenaikan suku bunga yang tertunda untuk 2022 "akan menyebabkan harga saham dan inflasi naik," katanya.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret turun 28,3 sen atau 1,22 persen, menjadi ditutup pada 22,852 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari naik 10,2 dolar atau 1,07 persen, menjadi ditutup pada 964,5 dolar AS per ounce. Demikian seperti dilansir dari Antara.

Reporter : Antara
Editor : Irawan HP

Berita Terkait

Berita Rekomendasi