Netral English Netral Mandarin
20:04wib
Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai presiden terpilih Iran setelah penghitungan suara pada Sabtu (19/6/2021). Koordinator Tim Pakar sekaligus Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito terkonfirmasi positif Covid-19 menyusul aktivitasnya yang padat dalam dua pekan terakhir ini.
Kisah Pilu Bocah 7 Tahun Korban Ritual Ruqyah Sesat Usir Genderuwo

Rabu, 19-Mei-2021 21:27

Ilustrasi: Sosok Aisyah
Foto : Twitter/Capres Abadi
Ilustrasi: Sosok Aisyah
11

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Tak ada kata selain memilukan atas nasib yang dialami bocah cilik bernama Aisyah (7). Hidupnya berakhir di saat masa kecil yang semestinya diwarnai kegembiraan dan bermain.

Semua gegara ia dianggap nakal dan selalu dirasuki makhluk gaib genderuwo. Sejak itu, ia harus menjalani ritual sesat yang akhirnya merenggut nyawanya. 

Banyak warganet miris dengan tragedi tersebut. Di akun FB Mak Lambe Turah, sejumlah netizen ikut sedih membayangkan apa yang dialami Aisyah.

MLT: “Beginilah kalo minim edukasi, anak nakal bawa ke dukun dibodoni tok.”

AsQuen Quen: “Punya hati apalah tu orng2 tua itu sedihnya. Bahagia disurga nak aisyah (emotiocon menangis).”

Nisa Car: “RIP.”

Tini Jayadi: “Kebodohan.”

Untuk diketahui, usai  penemuan jasad Aisyah yang mengering tinggal kerangka dan kulitnya, satu per satu fakta pun  terungkap. 

Paling anyar, ternyata orang tua Aisyah melakukan perawatan terhadap jasad anaknya yang sudah meninggal sejak empat bulan lalu itu.

Informasi yang didapatkan dari sumber kepolisian, ayah Aisyah, Marsudi melakukan ritual ruqyah terhadap Aisyah malam hari pada Januari lalu. Ritual dilakukan atas suruhan dua dukun yang dimintai untuk menyembuhkan anaknya, Haryono dan Budiono.  

Dalam ritual tersebut, Aisyah ditenggelamkan di bak mandi sampai akhirnya meninggal dunia. Tapi, kedua dukun itu menyatakan bahwa Aisyah tidak meninggal, melainkan tak sadarkan diri.

Atas suruhan dua dukun itu pula, Aisyah dibawa ke kamar untuk ditidurkan dalam keadaan sudah meninggal dunia. Bocah perempuan berusia tujuh tahun itu akan bangun sendiri saat genderuwo yang merasukinya benar-benar pergi.

Sehingga, kedua orangtuanya percaya bahwa saat dibangunkan dengan bantuan dukun nantinya Aisyah tidak lagi nakal. Dalam ritual itu, sampai Januari sampai Maret, Marsudi tetap memandikan jenazah Aisyah dua kali dalam sepekan.

Sedangkan sejak April sampai sekarang, sang ibu berperan membersihkan jasad Aisyah dengan menggunakan tisu. Selama menjalani ritual itu, orang tua korban selalu merahasiakannya kepada para tetangga dan famili.  

Saat ini, polisi sudah memasang garis polisi di rumah Marsudi. Para tetangga pun tak pernah menduga peristiwa tragis itu terjadi di dalam rumah Marsidi dan menimpa Aisyah.

Dikuktip dari Radar Jogja, tetangga juga membantah bahwa Aisyah adalah anak yang nakal. Namun selama ini, Aisyah dikenal sebagai anak yang sangat aktif.

Pengakuan tetangga itu berbanding terbalik dengan pengakuan orangtuanya yang menyebut Aisyah nakal. Karenanya, orangtua meminta dua dukun untuk ‘membersihkan’ Aisyah agar tidak lagi nakal.

“Katanya kalau gak (dibersihkan), nanti kalo besar akan memalukan ortunya. Juga membuat malu Desa Bejen,” ungkap salah seorang tetangga yang tak mau disebutkan namanya.  

Ia juga mengatakan, selama ini korban tidak pernah merugikan tetangga ataupun berbuat jelek. “Jadi, korban menjalani terapi ditenggelamkan di bak mandi itu tidak hanya sekali, tapi sudah beberapa kali. Kira-kira empat kali,” ungkapnya.

“Awal-awal diterapi badannya panas, baru yang terakhir pingsan dan meninggal,” jelasnya.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Sesmawati