Netral English Netral Mandarin
03:04wib
Partai Ummat  menyinggung dominansi Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan dalam evaluasi tujuh tahun kepemimpinan Presiden Joko Widodo. China kembali menggertak Amerika Serikat setelah Presiden Joe Biden menyatakan bahwa ia akan membela Taiwan jika Negeri Tirai Bambu menyerang.
Korut: AS dan Korsel Pertaruhkan Krisis Keamanan dengan Memilih Meningkatkan Ketegangan

Rabu, 11-Agustus-2021 11:40

Ilustrasi Bendera Korea Utara
Foto : Antara
Ilustrasi Bendera Korea Utara
14

SEOUL, NETRALNEWS.COM - Korea Utara mengatakan Korea Selatan dan Amerika Serikat mempertaruhkan "krisis keamanan besar" dengan memilih meningkatkan ketegangan, media pemerintah Korea Utara melaporkan pada Rabu mengutip seorang pejabat tinggi Partai Buruh. 

Kim Yong Chol, seorang jenderal dan politisi yang memainkan peran utama selama pertemuan bersejarah antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan mantan Presiden AS Donald Trump, mengkritik Korea Selatan dan Amerika Serikat karena menanggapi niat baik Pyongyang dengan "tindakan bermusuhan". 

Pernyataan itu muncul sehari setelah Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Kim Jong Un, memperingatkan Seoul dan Washington mengenai latihan militer gabungan tahunan yang akan dimulai minggu ini.

Korea Utara tidak menjawab panggilan rutin di sambungan langsung telepon antar-Korea pada Selasa (10/8/2021), kata Korea Selatan. 

Pada Rabu, Kim Yong Chol mengecam Korea Selatan karena melanjutkan latihan dengan Amerika Serikat, dan mengatakan Korea Utara akan "memperjelas biaya yang harus mereka bayar" untuk memilih aliansi mereka dengan Washington daripada perdamaian antara Korea. 

"Kami akan menyadarkan mereka betapa berbahayanya pilihan yang mereka buat dan seberapa dekat mereka dengan krisis keamanan besar dengan membuat pilihan yang salah," katanya dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita negara KCNA.

Reporter : Antara
Editor : Nazaruli