Netral English Netral Mandarin
23:54wib
Ahli patologi klinis Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta Tonang Dwi Ardyanto menduga bahwa varian Omicron sudah masuk Indonesia. Sebanyak 10.000 buruh akan menggelar aksi unjuk rasa di tiga tempat, yakni Istana Kepresidenan, Mahkamah Konstitusi, dan Balai Kota DKI Jakarta, hari ini.
Lagu Dianggap Menghina Masyarakat China, Konten Penyanyi Malaysia dan Australia Langsung Diblokir

Selasa, 19-Oktober-2021 06:35

Penyanyi berdarah Malaysia-China Wee Meng Chee yang memiliki nama panggung Namewee
Foto : Asianews
Penyanyi berdarah Malaysia-China Wee Meng Chee yang memiliki nama panggung Namewee
24

BEIJING, NETRALNEWS.COM - Konten musik penyanyi Malaysia dan Australia dihilangkan alias diblokir dari platform media sosial China, Minggu (17/8/2021), setelah merilis sebuah lagu yang dianggap mengandung unsur penghinaan.

Lagu romantis berjudul "Fragile" yang dirilis pada Jumat (15/8/2021) dianggap menghina masyarakat China.

Dalam video tersebut digambarkan seekor panda yang terus menari dengan latar belakang warna merah jambu atau pink.

Warna tersebut melambangkan "Little Pink" yang biasa digunakan oleh media untuk merujuk pada anak muda patriotik China yang siap menghadapi berbagai kritikan di jagat media daring.

Di awal video penyanyi Malaysia itu terdapat keterangan "Harap berhati-hari jika Anda adalah pink yang rapuh".

Wee Meng Chee yang memiliki nama panggung Namewee adalah seorang penyanyi dan penulis lagu berdarah Malaysia-China.

Pada Agustus lalu, akun Namewee di Weibo diblokir karena komentar sarkastik tentang Partai Komunis China (CPC), demikian Global Times, Senin (18/10/2021).

Kemudian dia kembali meregistrasi akun Weibo, namun juga kembali diblokir setelah mengunggah lagu barunya itu.

Sementara itu, Kimberly Chen yang pernah mengikuti ajang pencarian bakat di China,  akunnya juga diblokir setelah rilis lagu "Fragile" tersebut karena mendukung kelompok separatisme.

Akun kelompok penggemar penyanyi berdarah Australia-China itu di Weibo juga turut diblokir.

Konten musik kedua artis tersebut sudah tidak lagi bisa ditemukan di sejumlah platform musik China. 

Reporter : Antara
Editor : Nazaruli

Berita Terkait

Berita Rekomendasi