Netral English Netral Mandarin
banner paskah
04:32wib
Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memberi peringatan kepada sembilan provinsi untuk bersiap siaga dari potensi hujan petir disertai angin kencang yang akan terjadi hari ini. Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya menambah jalur yang bakal disekat oleh kepolisian selama masa larangan mudik Lebaran pada 6 hingga 17 Mei 2021 mendatang.
Doakan Megawati Cepat Mati, FH: Penerawangan Saya, Waloni Akan Mati Lebih Dulu

Selasa, 16-Februari-2021 18:32

Doakan Megawati dengan Cepat, Ferdinand sebut Penerawangan Saya, Waloni Akan Mati Lebih Dulu
Foto : Istimewa
Doakan Megawati dengan Cepat, Ferdinand sebut Penerawangan Saya, Waloni Akan Mati Lebih Dulu
21

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Mungkin karena geram dengan pernyataan Ustaz Yahya Waloni yang kontroversial, Ferdinand Hutahaean membalasnya dengan keras.

"Menurut penerawangan saya, Waloni ini akan mati lebih dulu dati  (dari,red) Ibu Mega..!" kata Ferdinand, Selasa (16/2/21).

Sebelumnya diberitakan, Pendakwah, Ustaz Yahya Waloni kembali membuat pengakuan mengejutkan. Kali ini, penceramah yang dikenal keras saat berdakwah tersebut mengaku pernah mendoakan Megawati Soekarnoputri agar cepat mati.

Pengakuannya terkait Megawati tersebut disampaikan Yahya Waloni lewat sebuah video ceramahnya yang tayang di kanal Youtube Termometer Islam, seperti dilihat pada Minggu 14 Februari 2021.

Dalam video ceramahnya itu, Ustaz Yahya Waloni mengaku berulang kali terlibat hukum lantaran menghina tokoh tertentu. Akan tetapi, kata Yahya, apa yang ia sampaikan tersebut berdasarkan hadis Nabi Muhammad SAW.

“Saya pernah dilapor karena menghina beberapa tokoh. Saya katakan Megawati supaya cepat mati, dilapor (ke polisi) saya. Padahal (apa yang disampaikan) berdasarkan hadis,” ungkap Pendakwah Yahya Waloni.

Ia pun menceritakan, saat itu Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak mempermasalahkan ucapannya terhadap Megawati tersebut. Bahkan, menurut Yahya, malah pemerintah yang justru merasa tersinggung dan melaporkannya ke polisi.

Menurut Yahya Waloni, doanya terhadap putri Proklamator Bung Karno tersebut lantaran ia menilai Megawati sebagai sosok yang zalim.

“Nabi katakan, janganlah mendoakan umur panjang kepada orang yang zalim. Berarti kita boleh doakan (Megawati), tapi jangan umur panjang,” tuturnya.

Mengutip Hops.id, selain mendoakan Megawati Soekarnoputri cepat mati Yahya Waloni dalam video ceramahnya itu juga berbicara soal kezaliman yang terjadi di Indonesia.

Ia mengaku tak heran seandainya negara terus menerus dilanda bencana. Sebab menurutnya, terlalu banyak kezaliman serta kemunafikan yang terjadi di Indonesia.

“Musibah ini enggak akan berhenti selama dusta dan munafik ada di negara kita. Negara kita sedang diazab Allah karena terlalu banyak dusta dari pemimpin sampai ke bawah,” tegasnya.

Selain itu, Yahya Waloni juga menyinggung pihak yang kerap mengkritik pendakwah saat menyampaikan isi ceramah yang keras.

“Kalau kita berdakwah keras begini dibilang radikal, anti-Pancasila, anti-NKRI, anti-Undang-Undang, anti pilar-pilar kebangsaan. Jangan dibalik-balik, PKI! Ini konsep yang sudah berakar kuat. Kita yang menyampaikan dakwah tegak lurus berdasarkan Quran dan hadis, dianggap lawan dan kelompok radikal,” ujarnya.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto