3
Netral English Netral Mandarin
13:41 wib
Partai Demokrat memecat sejumlah kader yang dianggap terlibat dan mendukung gerakan pengambilalihan kepemimpinan partai atau kudeta. Pertumbuhan jumlah orang kaya raya atau crazy rich di Indonesia diproyeksi bakal melampaui China seiring dengan proses distribusi vaksin Covid-19 dilakukan.
Duh, Mau Hajar KKB, Ternyata Irjen Waterpauw Sebut Kekurangan Personil di Papua

Selasa, 26-January-2021 07:08

Duh, Mau Hajar KKB, Ternyata Irjen Waterpauw Sebut Kekurangan Personil
Foto : Inews.id
Duh, Mau Hajar KKB, Ternyata Irjen Waterpauw Sebut Kekurangan Personil
0

JAYAPURA, NETRALNEWS.COM - Polda Papua siap bersinergi dengan semua pihak dalam menangani kasus penembakan yang dilakukan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kabupaten Intan Jaya. 

Untuk menangani kasus Intan Jaya akan dilakukan pertemuan dengan semua satuan tugas, baik itu Nemangkawi maupun satgas Pinang Sirih termasuk Bupati Intan Jaya . 

Pertemuan tersebut akan dilakukan dalam waktu dekat, kata Irjen Pol Waterpauw di Jayapura, Senin (25/1/21). 

Waterpauw yang dalam keterangannya didampingi Mayjen TNI Gustav Irianto dari Badan Intelejen Negara (BIN) dan Irdam Kodam XVII Cenderawasih Brigjen TNI Wachid Aprilianto itu mengakui, Intan Jaya memiliki keterbatasan dalam hal sarana dan prasarana. 

"Kita punya kekuatan untuk mengatasi gangguan yang dilakukan KKB, namun karena keterbatasan personel maka hal itu belum bisa ditangani secara maksimal," ucap Waterpauw seraya menambahkan untuk ke wilayah Intan Jaya hanya dapat dilakukan menggunakan pesawat berbadan kecil.

Selain itu bila ingin mengirim personel maka di tempat penampungan yang terbatas belum lagi kondisi alam. Namun mengingat terus meningkatnya aksi penembakan yang menyebabkan gugurnya prajurit maka hal itu harus ditangani secara maksimal, tutur Irjen Pol Waterpauw. 

Ketika ditanya tentang rencana penarikan pesonel Yonif 400 BR dari Intan Jaya, Irdam XVII Cenderawasih Brigjen TNI Aprilianto mengaku tidak mengetahui dengan pasti. 

Personel Yonif 400 BR yang tergabung dalam satuan tugas pengamanan daerah rawan berada di bawah kendali Kogabwilhan III, ujar Brigjen TNI Aprilianto. 

Pertemuan forkopimda yang dipimpin Kapolda Papua Irjen Pol Waterpauw berlangsung membahas semua permasalahan keamanan yang terjadi di Papua.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto