• News

  • Ekonomi Makro

Puskepi Sebut Kenaikan Harga Tiket Pesawat Bukan Karena Avtur

 Direktur Pusat Studi Kebijakan Publik (Puskepi) Sofyano Zakaria
istimewa
Direktur Pusat Studi Kebijakan Publik (Puskepi) Sofyano Zakaria

JAKARTA, NNC - Lonjakan harga tiket pesawat maskapai penerbangan nasional untuk rute domestik dinilai bukan karena avtur. Sebab, harga avtur yang dijual PT Pertamina (Pesero) paling murah dibandingkan negara Asean lainnya.

Berdasarkan data WFS Shell dan China National Aviation Fuel (CNAF) dan Blue Sky yang selalu diterbitkan secara periodik,  harga avtur dari Pertamina di Soekarno Hatta USD42,3 sen per liter.

Harga tersebut lebih murah dibandingkan dengan beberapa harga avtur di bandara internasional lainnya, seperti Changi, Singapura sebagai salah satu bandara tersibuk di dunia yang mencapai USD 56,8 sen per liter, dan bandara INLAND di China yang sebesar USD46,13 sen per liter-nya

Bahkan harga avtur Pertamina ini, jauh di bawah  harga avtur yang ditetapkan bandara SYD Kingsford  di Australia dengan harga USD1,03 per liter.

"Avtur bukan BBM Bersubsidi. Bisnis avtur adalah bisnis yang murni antarkorporasi yang harusnya tidak boleh ada pengaturan tentang harga," tegas Direktur Pusat Studi Kebijakan Publik (Puskepi) Sofyano Zakaria di Jakarta, Selasa (11/2/2019).

Di balik pola Business to Business dalam penjualan avtur, kata dia, pasti ada diskon  tentu yang pemberlakuannya berbeda beda. Pembelian dalam jumlah besar dan pembayaran cash tentu bisa dapat diskon khusus sementara pembelian yang membayar dengan cara berhutang apalagi jangka waktunya yang lama tentu harga avturnya tidak bisa sama dengan harga yang membeli dengan cara cash atau pembayaran dengan jangka waktu pendek.

"Di sinilah Pertamina harusnya menyampaikan ke Publik soal skema dan kebijakan penentuan avtur agar dipahami semua pihak termasuk Presiden Jokowi," tegas Sofyano.

Sebaiknya, lanjut Sofyano, otoritas dapat memeriksa  struktur pembentuk harga tiket pesawat. Berapa sebenarnya Harga Pokok Produksi (HPP) yang membentuknya dan berapa margin yang diambil Garuda Indonesia.

Dengan mengetahui HPP ini, maka akan dapat diketahui dengan tepat pos pembiayaan yang membentuk atau membebani harga tiket pesawat. Misalnya biaya perbaikan dan perawatan, biaya sewa pesawat, biaya asuransi, handling fee bandara, dan lain-lain.

Pengamat ekonomi Defiyan Cori menambahkan, jika alasan yang disampaikan adalah 40%  pembentuk harga tiket adalah bersumber dari avtur, maka jika harga tiket pesawat Rp1 juta, maka komponen harga avtur atas harga adalah Rp 400 ribu.

"Pertanyaan selanjutnya adalah berapa liter avtur yang dihabiskan oleh sebuah pesawat dalam menempuh suatu jarak tempuh penerbangan," tuturnya.

Jadi, variabel avtur dalam komponen HPP hanya salah satu faktor saja yang akan membentuk harga tiket pesawat Garuda Indonesia dan maskapai lainnya.

Editor : Wulandari Saptono