• News

  • Ekonomi Makro

Menperin: Hingga 2019, Sudah 90 Kawasan Industri Sudah Beroperasi

Ilustrasi kawasan industri.
Kaskus
Ilustrasi kawasan industri.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Menteri Perindustrian Airlangga Hartato mengemukakan, pertumbuhan jumlah kawasan industri di Indonesia terus meningkat.Hingga saat ini, tercatat sudah ada lebih dari 90 kawasan industri yang sudah beroperasi dibanding pada 2014, baru ada 74 kawasan indutri.

“Jawa Barat merupakan salah satu provinsi di Indonesia dengan jumlah kawasan industri terbanyak, yaitu lebih dari 25 kawasan industri,” ungkapnya di Karawang, Kamis (20/6/2019).

Ia menyatakan, berdasarkan amanat Undang-undang Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian, bahwa perusahaan industri wajib berlokasi di dalam kawasan industri. Oleh karena itu, kawasan industri berperan penting dalam mendorong peningkatan investasi sektor manufaktur.

“Sebab, kawasan industri menyediakan lahan yang siap dibangun, adanya fasilitas dan infrastruktur yang lengkap serta berbagai kemudahan di dalamnya dengan pelayanan prima kepada para calon investor,” tuturnya.

Namun demikian, menurut Menperin, pertumbuhan kawasan industri tersebut perlu dibarengi dengan pengembangan infrastruktur teknologi digital, seperti jaringan internet 5G. Hal ini dapat menopang akselerasi penerapan industri 4.0 di Indonesia.

“Tentunya, teknologi baru itu memberi dampak positif terhadap peningkatan daya saing industri manufaktur kita sesuai dengan implementasi Making Indonesia 4.0,” tutur Airlangga. Untuk itu, perlu adanya pemetaan klaster-klaster industri yang sudah siap memasuki era digital.

Menperin menambahkan, pengembangan kawasan industri perlu memperhatikan terhadap pengelolaan limbah dalam rangka mendukung konsep ekonomi berkelanjutan. “Pemerintah juga tengah melihat konsep ekonomi keberlanjutan sebagai peluang untuk meningkatkan pertumbuhan dan daya saing sektor industri manufaktur. Upaya yang perlu dilakukan, misalnya melalui pelestarian lingkungan serta penggunaan teknologi bersih, biokimia, dan energi terbarukan,” paparnya.

Kemudian, sektor-sektor industri yang menjadi prioritas dalam pengembangan industri 4.0 di Indonesia, diharapkan menjadi tenant utama di dalam kawasan industri. Berdasarkan Making Indonesia 4.0, lima sektor manufaktur yang akan menjadi pionir, yaitu industri makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, otomotif, kimia, serta elektronika.

“Seperti logistik dan warehouse itu menjadi bagian utama yang kami lihat demand-nya semakin tinggi. Jadi, smart logistic juga perlu diperhitungkan untuk meningkatkan pengembangan klaster industri. Kemudian, yang terkait dengan data center, ini menjadi penting karena merupakan otak dari industri 4.0 itu ada di big data,” paparnya.

   

Reporter : PD Djuarno
Editor : Irawan.H.P