• News

  • Healthy Life

Tak Disangka, Diet Ketogenik Ternyata Bisa Mencegah Kanker Tertentu

Ilustrasi
dok.kinibisa
Ilustrasi

JAKARTA, NETRALNEWS.COM -- Sudah diketahui bahwa menjaga kadar glukosa darah tetap dapat membantu individu menghindari atau mengelola diabetes, tetapi penelitian terbaru yang dipimpin oleh ahli biologi di Universitas Texas di Dallas menunjukkan bahwa membatasi kadar glukosa darah juga dapat mencegah kanker tertentu.

Dilansir dari laman News Medical, dalam sebuah penelitian yang diterbitkan secara online pada 13 Agustus 2019 dalam jurnal Cell Reports, para peneliti membatasi sirkulasi glukosa pada tikus dengan kanker paru-paru.

Pembatasan glukosa yang bersirkulasi dicapai dengan memberi makan tikus itu diet ketogenik, yang sangat rendah gula, dan dengan memberi mereka obat diabetes yang mencegah glukosa dalam darah agar tidak diserap kembali oleh ginjal.

"Baik diet ketogenik maupun pembatasan farmakologis glukosa darah dengan sendirinya menghambat pertumbuhan lebih lanjut dari tumor karsinoma sel skuamosa pada tikus dengan kanker paru-paru. Sementara intervensi ini tidak mengecilkan tumor, mereka mencegahnya berkembang, yang menunjukkan jenis kanker ini mungkin rentan terhadap pembatasan glukosa," kata Jung-Whan Kim, penulis dari studi multinasional dan asisten profesor ilmu biologi di UT Dallas.

Sementara banyak jenis sel kanker diduga sangat bergantung pada glukosa atau gula sebagai suplai energi mereka, Kim dan rekan-rekannya telah menunjukkan dalam studi laboratorium sebelumnya bahwa satu jenis spesifik - karsinoma sel skuamosa - jauh lebih tergantung daripada jenis kanker lainnya, seperti adenokarsinoma.

"Temuan kunci dari studi baru kami pada tikus adalah bahwa diet ketogenik saja memiliki beberapa efek penghambatan pertumbuhan tumor pada kanker sel skuamosa," kata Kim. "Ketika kami menggabungkan ini dengan obat diabetes dan kemoterapi, itu bahkan lebih efektif."

Kim mencatat bahwa pembatasan glukosa tidak memiliki efek pada jenis kanker sel non-skuamosa.

"Hasil kami menunjukkan bahwa pendekatan ini khusus untuk tipe sel kanker. Kami tidak dapat menyamaratakan semua jenis kanker," katanya.

Selain itu, para peneliti juga memeriksa kadar glukosa dalam sampel darah dari 192 pasien yang menderita kanker sel skuamosa paru atau esofagus, serta 120 pasien dengan adenokarsinoma paru.

Sampel darah diambil secara acak pada hari itu dan diklasifikasikan menjadi yang mengandung konsentrasi glukosa lebih tinggi atau lebih rendah dari 120 mg / dL, yang merupakan salah satu ukuran klinis diabetes. Tidak ada pasien yang didiagnosis menderita diabetes.

"Anehnya, kami menemukan korelasi yang kuat antara konsentrasi glukosa darah yang lebih tinggi dan kelangsungan hidup yang lebih buruk di antara pasien dengan karsinoma sel skuamosa," kata Kim.

"Kami tidak menemukan korelasi semacam itu di antara pasien-pasien adenokarsinoma paru-paru. Ini adalah pengamatan penting yang lebih jauh melibatkan potensi kemanjuran pembatasan glukosa dalam melemahkan pertumbuhan kanker sel skuamosa."

Kim menekankan bahwa studi klinis yang lebih komprehensif dan terperinci diperlukan, tetapi hasilnya menunjukkan pendekatan baru yang berpotensi untuk meningkatkan pengobatan kanker.

"Memanipulasi kadar glukosa inang akan menjadi strategi baru yang berbeda dari hanya mencoba membunuh sel kanker secara langsung," kata Kim. "Saya percaya ini adalah bagian dari perubahan paradigma dari menargetkan sel-sel kanker itu sendiri. Imunoterapi adalah contoh yang baik dari ini, di mana sistem kekebalan manusia diaktifkan untuk mengejar sel-sel kanker."

"Mungkin kita dapat memanipulasi sistem biologis kita sedikit atau mengaktifkan sesuatu yang sudah kita miliki untuk memerangi kanker secara lebih efektif."

Editor : Tommy Satria Ismaya Cahya