• News

  • Kesehatan

Kondisi Langka, Gusi Wanita Ini Tumbuh Seperti Stroberi

Gusi wanita ini tumbuh seperti stroberi.
Daily Mail
Gusi wanita ini tumbuh seperti stroberi.

IRAN, NETRALNEWS.COM - Para dokter terkejut ketika seorang wanita datang ke sebuah klinik dengan giginya yang dikelilingi oleh gusi bengkak dan tumbuh merah besar seperti stroberi. Dalam sebuah laporan kasus dari New England Journal of Medicine, wanita berusia 42 tahun dari Iran tersebut mengunjungi seorang dokter kulit dan mengeluh tentang memburuknya nyeri mulut.

Dia mengatakan gusinya telah tumbuh selama enam minggu sebelum kunjungannya ke dokter. Dia juga mengaku alami mimisan berulang dan bisul yang menggerogoti wajahnya.

Saat itulah para dokter memperhatikan penampilan granular di gusinya dan mendiagnosisnya dengan kondisi yang dijuluki 'strawberry gingivitis'.
Kondisi tersebut menandakan jaringan gusi tumbuh di sekitar gigi, biasanya dikenal sebagai hiperplasia gingiva.

Ini biasanya disebabkan oleh kebersihan mulut yang buruk atau sebagai efek samping dari obat-obatan tertentu, seperti obat anti-kejang atau imunosupresan. Dalam kebanyakan kasus, peningkatan kebersihan mulut menyelesaikan hiperplasia gingiva.

Tetapi jika penyebab yang mendasarinya adalah karena obat, pembedahan mungkin diperlukan. Namun, kondisi wanita yang tidak disebutkan namanya itu telah berkembang sedemikian rupa sehingga telah berkembang menjadi bentuk langka yang dikenal sebagai strawberry gingivitis.

Dokter segera menemukan bahwa penyebab yang mendasari adalah granulomatosis dengan polyangiitis (GPA), yang merupakan penyakit langka di mana sistem kekebalan tubuh menyerang pembuluh darah. Aliran darah ke beberapa organ seperti hidung, sinus dan ginjal melambat, yang menyebabkan area peradangan yang disebut granuloma berkembang.

Dilansir dari laman Daily Mail, para ilmuwan tidak yakin apa penyebabnya, tetapi percaya itu mungkin dipicu oleh infeksi atau virus, menurut Organisasi Nasional untuk Gangguan Langka.

Jika dibiarkan dirawat, gangguan itu dapat menyebabkan kerusakan serius dan permanen, seperti mengubah bentuk hidung atau gagal ginjal.

Dr Maryam Ghiasi, salah satu dokter yang merawat wanita itu di Universitas Ilmu Kedokteran Teheran di Iran, mengatakan scan tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit pada sinusnya. Namun, tim itu menemukan antibodi yang merupakan ciri khas gangguan kesehatan di tubuhnya dan juga beberapa nodul di paru-parunya.

"Gingivitis stroberi adalah manifestasi langka dari granulomatosis dengan poliangiitis, dan presentasi klinisnya sangat menunjukkan penyakit ini," tulisnya dalam laporan kasus.

Dr Ghiasi mengatakan pasien menerima siklofosfamid, yang menekan sistem kekebalan tubuh, dan prednisolon, steroid yang mengobati peradangan. Tetapi wanita itu tidak pernah kembali untuk kontrol dan tindak lanjut, sehingga tim tidak tahu apakah kondisinya membaik atau apakah dia menerima perawatan lebih lanjut.

Untuk diketahui, penyakit pembuluh darah bisa diobati jika ketahuan dini, tetapi jika tidak, bisa berakibat fatal. Pastikan mulut Anda diperiksa, tidak hanya untuk gigi berlubang, tidak hanya untuk penyakit gusi, tetapi juga pemeriksaan menyeluruh, karena ada banyak hal yang bisa dideteksi terlebih dahulu di mulut yang mungkin terlewatkan.

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Sulha Handayani