• News

  • Kesra

Laba-laba Makanan Pokok di Kamboja, Lebih Enak dari Jangkrik

Laba-laba Black Widow.
Live Science
Laba-laba Black Widow.

Berita Terkait

PHNOMPENH, NETRALNEWS.COM - Mahluk berkilau dan berbulu itu mungkin membuat beberapa orang lari tapi di hutan lembab provinsi Kampong Thom, utara ibukota Kamboja, Phnompenh, perburuan tarantula adalah kerja harian.

Orang Kamboja sejak lama memburu laba-laba untuk makanan dan obat, tapi ketika kekurangan pangan parah selama pemunahan oleh penguasa Rezim Khmer Merah pada pertengahan 1970-an, orang beralih ke laba-laba sebagai bahan pokok.

Pada saat ini, laba-laba adalah sumber pendapatan banyak petani Kamboja, salah satu negara termiskin di dunia. Tapi, ada yang takut bahwa mereka akan memburu hingga punah atau menurun dengan cepat jumlahnya karena penggundulan hutan.

Di desa Krasaing, pemburu memulai perjalanan bersenjata mereka dengan cangkul untuk menggali tanah mencari tarantula, "aping" dalam bahasa Khmer.

Petani Khim Khoy dan istrinya Em Nak, keduanya 22 tahun, adalah bagian dari kelompok itu. Juni adalah waktu sangat penting untuk berburu, kata mereka, karena musim hujan.

"Saya tidak pernah digigit tarantula," kata Khim Khoy saat meraih lubang dan perlahan mengeluarkan tarantula tangan telanjangnya, dengan menambahkan bahwa setiap tarantula dijual seharga 0,12 dolar.

"Pada hari baik, saya bisa menghasilkan 12,50 dolar," katanya.

Kota pasar Skuon, 70 kilometer utara Phnompenh, adalah tempat berkembang pasar dan usaha terbesar laba-laba Kamboja.

"Tarantula lebih enak daripada jangkrik," kata pelanggan Om Kumpheak, 27, saat ia mengunyah laba-laba goreng kering, "Saya ke sini untuk membeli tarantula, karena di Phnompenh jarang ada."

Editor : Lince Eppang
Sumber : Antara