• News

  • Peristiwa

Hari Parlemen Indonesia, Ini Harapan Legislator DKI Jakarta

Ilustrasi Hari Parlemen Indonesia.
Istimewa
Ilustrasi Hari Parlemen Indonesia.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Memperingati Hari Parlemen Indonesia yang jatuh pada hari ini, Rabu (16/10/2019), legislator yang duduk di Kebon Sirih menyampaikan harapannya. Salah satunya, menjadikan momentum tersebut untuk meningkatkan kekompakan dalam memberikan pelayanan terhadap warga Jakarta.

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta, Abdurahman Suhaimi mengatakan, melalui kekompakan dan kerja sama fungsi-fungsi Legislatif yakni, legislasi, anggaran, dan pengawasan bisa dioptimalkan.

"Selamat Hari Parlemen Indonesia. Kekompakan kita bersama menjadi pengaruh dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat," kata Suhaimi di Gedung DPRD DKI Jakarta, Rabu (16/10/2019).

Sementara, anggota DPRD DKI dari fraksi PDIP, Agustina Hermawan atau akrab disapa Tina Toon menambahkan, hari parlemen bisa menjadi pengingat bagi seluruh legislator dalam menjalankan komitmennya dalam memperjuangkan aspirasi rakyat, termasuk konstituen. 

"Jadi, kita semua para wakil masyarakat bisa mengingat fungsi parlemen untuk mendengar aspirasi rakyat, serta menyampaikan dan mendorong hingga mengawasi Eksekutif secara maksimal baik kebijakan maupun pembahasan anggaran," tandasnya. 

Untuk diketahui, hari parlemen berangkat dari inisiasi Proklamator sekaligus Wakil Presiden pertama RI, Mohammad Hatta beserta Sutan Sjahir, Perdana Menteri pertama Indonesia. Keduanya menyadari bahwa negara memerlukan sebuah badan yang bisa mewakili aspirasi rakyat. 

Kemudian dibentuklah saat itu Komite Nasional Indonesia Pusat (BP KNIP) pada 29 Agustus 1945 yang tugasnya membantu presiden dengan anggota-anggotanya terdiri atas tokoh-tokoh masyarakat dari berbagai daerah yang diketuai oleh Kasman Singodimejo. 

Atas pertimbangan politik internasional agar Indonesia diakui sebagai negara demokratis yang sudah punya aparatur lengkap, Mohammad Hatta lalu mengeluarkan Maklumat Nomor X tanggal 16 Oktober 1945 yang memutuskan bahwa tugas KNIP berubah dari Pembantu Presiden menjadi setara dengan Presiden yakni, menyusun Undang Undang dan ikut menetapkan Garis-Garis Besar Haluan Negara.

 

Reporter : Wahyu Praditya Purnomo
Editor : Widita Fembrian