• News

  • Bisnis

PLN Berkomitmen Sediakan Sumber Energi Listrik Efisien dan Ramah Lingkungan

Ilustrasi pembangkit listrik.
Setkab
Ilustrasi pembangkit listrik.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Pemerintah berkomitmen menyediakan sumber energi yang efisien dan ramah lingkungan. Komitmen itu dibuktikan dengan operasional pembangkit milik PT PLN (Persero) yaitu Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTGU) Jawa 2 kapasitas 800 Megawatt (MW).

Pembangkit yang berlokasi di area seluas 5,2 Hektar milik PT Indonesia Power UPJP Priok, Jakarta Utara itu didesain sebagai pembangkit yang efisien dan ramah lingkungan, karena didukung dengan sistem pembakaran Dry Low Nitrogen Oksida (NOx) Type Combuster.

"Sehingga pada saat beroperasi menghasilkan emisi gas buang pembangkit NOx yang ramah lingkungan," kata Direktur Bisnis PT PLN (Persero) Regional Jawa Madura Bali, Haryanto WS dalam keterangan tertulis, Minggu (1/3/2020).

Ia menjelaskan, kapasitas daya 800 MW yang diproduksi PLTGU berasal dari sistem Gas Turbine 2x300 MW dan Steam Turbine (Combined Cycle) 1x200 MW. Gas buang dari Turbin Gas akan digunakan untuk menghasilkan uap untuk Steam Turbine melalui unit HRSG (Heat Recovery Unit Steam Generator), lewat metode ini PLTGU menghasilkan emisi yang jauh lebih rendah dan jadi lebih ramah lingkungan.

Sebagai salah satu pembangkit berbahan bakar gas, PLTGU Jawa 2 merupakan pembangkit dengan tipe load follower ataupun peaker, yang lebih berfungsi menjaga keandalan listrik karena dapat membangkitkan listrik dalam waktu yang cepat.

"Jadi ketika terjadi peningkatan kebutuhan secara tiba-tiba, ataupun ada gangguan pada satu pembangkit di sistem Jawa Bali, pembangkit ini yang akan segera memenuhi kebutuhan listrik pada sistem," jelas Haryanto.

Daya yang dihasilkan oleh PLTGU Jawa 2 disalurkan melalui Gas Insulated Substation Tegangan Ekstra Tinggi (GISTET) 500 kV Priok, selanjutnya dari IBT 500 kV/150 kV akan disalurkan ke sistem jaringan 150 kV ke arah GIS 150 kV Priok Timur Baru dan GIS 150 kV Priok Barat.

Proyek pembangunan PLTGU Jawa 2 dimulai sejak November 2016 dan memiliki nilai investasi sebesar Rp 6,3 Triliun. Selain itu, pembangunan proyek ini juga berhasil menyerap tenaga kerja mencapai 2.141 orang yang terdiri dari 2.090 orang tenaga kerja lokal.

Reporter : PD Djuarno
Editor : Irawan.H.P