• News

  • Peristiwa

Khilafah Disanggah dan Lebih Trending Bu Tejo, MLT: Bukti Nyinyir Selalu Terdepan

Film Bu Tejo
Diadona.id
Film Bu Tejo

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Film “Jejak Khilafah di Nusantara” yang tayang secara virtual hari ini Kamis (20/8) masih terus menyisakan polemik. Tayangan tersebut akhirnya diblokir penayangannya namun hingga kini belum ada pernyataan resmi soal hal ini.

Alhasil, banyak pihak yang malah menyebut-nyebut film "Jejak Khilafah di Nusantara' kalah trending dengan film "Bu Tejo".

Akun FB @Mak Lambe Turah, Jumat (21/8/2020) membuat cuitan:

Yang gembar gembor tayang pilem jejak kilafah
yang trending berhari2 pilem nyinyire #BuTedjo
Bukti, nyinyir slalu terdepan

Sebelumnya diberitakan, terkait dengan pencatutan nama Prof Peter Carey, Jawanis asal Inggris tersebut, berbuntut panjang. Asisten peneliti Prof Peter Carey, Christopher Reinhart, memberikan sanggahan atas klaim-klaim dalam film tersebut.

Dalam keterangan pers yang sudah terkonfirmasi Republika.co.id, Christopher menjelaskan, dirinya ingin meneruskan, atas permintaan Prof Carey, informasi lanjutan mengenai klaim adanya hubungan antara Kekhalifahan Utsmaniyah dan Kesultanan-kesultanan Islam di Jawa.  

Dia menjelaskan pada 16 Agustus 2020, Prof Carey mengirimkan surat elektrononik el kepada ahli sejarah hubungan Utsmaniyah–Asia Tenggara, Dr  Ismail Hakki Kadi, yang dibalas pada 18 Agustus 2020 perihal klaim-klaim yang tersebut di atas. Pokok pemikirannya adalah sebagai berikut. 

Pertama,  tidak ada bukti pada dokumen-dokumen di Arsip Turki Utsmani yang menunjukkan bahwa ‘negara’ Islam pertama di Jawa, Kesultanan Demak (1475–1558), utamanya raja pertamanya, Raden Patah (bertakhta, 1475–1518), memiliki kontak dengan Turki Utsmani.

Kedua,  kesultanan yang ada di Pulau Jawa tidak dianggap sebagai vassal atau naungan Turki Utsmani, termasuk juga bukan wakil sultan-sultan Utsmani di Jawa. 

Ketiga, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara Turki Utsmani dan Kesultanan Yogyakarta (didirikan 1749) dalam hal hierarkhi sebagaimana dimaksud di dalam poin nomor 2, termasuk tidak ada bukti dokumen sejarah yang menunjukkan bahwa panji ‘Tunggul Wulung’ merupakan ‘bukti’ bahwa Yogyakarta adalah wakil dari Turki Utsmani di Jawa, berdasarkan penelitian kearsipan Dr Kadi yang telah lama meneliti dokumen-dokumen Turki Utsmani di Arsip Utsmani di Istanbul.  
Dr Kadi menyebutkan bahwa jika ada satu saja dari ‘legenda-legenda’ di atas yang memiliki dukungan bukti sejarah, dia pasti telah memasukkannya ke dalam hasil penelitiannya yang terbaru, yang beliau sunting bersama dengan Prof A C S Peacock dari Universitas St Andrew’s di Skotlandia, berjudul Ottoman-Southeast Asian Relations; Sources from the Ottoman Archives (Leiden: Brill, 2019), dua jilid (https://t.co/OarcnRRk4M).

Dalam siaran pers tersebut disebutkan, pernyataan tersebut dibuat untuk meluruskan informasi yang diklaim berdasarkan sejarah di mana nama Prof  Peter Carey dicatut di dalamnya, padahal sama sekali tidak memiliki bukti dokumenter kesejarahan yang valid. 

“Tendensi semacam ini, yang ditunjukkan oleh generasi sekarang, tampak seperti bentuk minderwardigheid (ketidakpercayadirian) yang menganggap bahwa orang-orang Indonesia masa lampau tidak dapat bertahan dari kolonialisme tanpa bantuan asing,” ujar dia.  

Padahal, menurut dia, jelas sejarah yang asli dari negara ini menunjukkan bahwa orang-orang Indonesia sendiri dan perjuangannya adalah faktor yang membuat Indonesia dapat bertahan melewati penjajahan Eropa maupun Jepang hingga akhirnya mendeklarasikan kemerdekaan yang penuh pada 17 Agustus 1945.

Editor : Taat Ujianto