• News

  • Peristiwa

Berada di 1 Km dari Koramil, TNI AD Dibunuh KKB, Jenazah Akan Dibawa ke Makassar

Ilustrasi KKB di Papua
Foto: Suara.com
Ilustrasi KKB di Papua

JAYAPURA, NETRALNEWS.COM - Anggota Kelompok Bersenjata di Papua berulah lagi. Salah satu yang menjadi korbannya adalah anggota TNI AD. Ia dibunuh saat berada di jarak 1 kilometer dari Koramil Persiapan Hipadipa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Papua.

Selain itu, anggota KKB juga membunuh seorang warga sipil. Artinya, ada dua orang korban meninggal akibat aksi KKB yang berlangsung pada hari Kamis (17/9/2020).

Komandan Korem 173/PVB, Brigadir Jenderal TNI Iwan Setiawan, mengaku, insiden penyerangan yang dilakukan kelompok bersenjata di dua lokasi berbeda di sekitar Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Papua, menyebabkan seorang anggota TNI AD dan warga sipil meninggal.

"Selain itu senjata api organik yang dipegang korban, Sersan Kepala Sahlan, bintara pembina desa di Koramil Persiapan Hipadipa," kata Setiawan kepada awak media dari Jayapura, Papua, Kamis malam (17/9/2020).

Ia menyatakan, dari laporan yang diterima insiden pertama dialami Badawi (49 th) yang meninggal setelah terluka akibat diserang di Bilogai, Distrik Sugapa setelah mengantar penumpang.

Korban dibacok sekitar pukul 10.30 WIT, kata Setiawan seraya menambahkan, sekitar pukul 14.40 WIT, terjadi lagi aksi penyerangan terhadap anggota TNI AD, yakni Sersan Kepala Sahlan.

Sahlan yang baru kembali dari Distrik Sugapa mengambil logistik diserang kelompok bersenjata itu sekitar satu kilometer dari Markas Koramil Persiapan Hipadipa dan senjata serbu organik jenis SS1 yang dia bawa diambil kelompok bersenjata itu.

Jenazah sudah berada di Puskesmas Sugapa dan dijadwalkan Jumat (18/9) dievakuasi ke Timika dan selanjutnya diterbangkan ke Makassar. Sahlan merupakan anggota BKO Kodim Persiapan dan berasal dari Kodim 1404/Pinrang.

Editor : Taat Ujianto
Sumber : Antara