• News

  • Bisnis

Rupiah Melemah Didorong Kekhawatiran Sulitnya Ekonomi Pulih dari Dampak Pandemi

Ilustrasi rupiah dan dolar AS.
Istimewa
Ilustrasi rupiah dan dolar AS.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa sore ditutup melemah, dipicu kekhawatiran pasar terhadap belum pulihnya ekonomi baik domestik maupun global.

Rupiah ditutup melemah 85 poin atau 0,58 persen menjadi Rp14.785 per dolar AS dari sebelumnya Rp14.700 per dolar AS.

"Sentimen penguatan dolar AS menjadi kunci pelemahan rupiah hari ini," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Selasa (22/9/2020).

Penguatan dolar AS terjadi menyusul pelemahan indeks saham global pada Senin (21/9) kemarin karena berbagai kekhawatiran seperti mengenai kemungkinan lockdown kembali karena kenaikan kasus positif COVID-19 di sejumlah negara Eropa.

Kekhawatiran lainnya yaitu paket stimulus fiskal AS yang masih belum keluar untuk menopang pemulihan ekonomi di Amerika Serikat.

"Dari dalam negeri sendiri, pemulihan ekonomi di Indonesia juga belum stabil di tengah kondisi pandemi," ujar Ariston, seperti dilansir Antara.

Rupiah pada pagi hari dibuka stagnan di posisi Rp14.700 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp14.700 per dolar AS hingga Rp15.812 per dolar AS.

Sementara itu kurs tengah Bank Indonesia pada Selasa menunjukkan, rupiah melemah menjadi Rp14.782 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.723 per dolar AS.

 

Editor : Irawan.H.P