• News

  • Pendidikan

Agar Anak Miliki Kreatifitas, Ini Saran Risma

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini (Klikkabar.com)
Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini (Klikkabar.com)

SURABAYA, NETRALNEWS.COM - Buku adalah jendela dunia, sehingga dengan membaca buku maka wawasan akan bertambah. Dengan membaca, tidak hanya menambah wawasan tetapi melatih anak untuk berimajinasi dan berpikir kreatif.

Hal itu diungkapkan Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini, di acara Awarding Surabaya Akseliterasi 2016 yang digelar di halaman Taman Surya, Minggu (18/12/2016).

"Jangan meremehkan manfaat membaca. Dengan budaya membaca, kita akan menjadi bangsa yang kreatif karena terbiasa mengimajinasikan dan memprediksi apa yang kita baca," kata Tri Rismaharini

Menurut dia, buku adalah jendela dunia sehingga dengan membaca buku, maka wawasan akan bertambah. "Ini yang penting. Sebab, kita harus membangun sumber daya manusia yang bisa survive dalam persaingan global," ujarnya.

Wali kota peraih penghargaan Ideal Mother dari Universitas Kairo ini menyebut, membaca sangat berbeda dengan melihat tampilan visual yang gambar, suara, warna dan penampakan setting tempat nya, sudah terlihat nyata.

Ketika membaca, anak akan membayangkan sendiri semua yang dibacanya. Misalnya rupa tokohnya dengan segala wataknya, setting tempat hingga ceritanya.

Kreativitas yang bersumber dari membaca tersebut, lanjut wali kota, akan sangat penting bagi tumbuh kembang anak hingga mereka dewasa. Bahkan, ketika kelak mereka menjadi pemimpin. Mereka akan terbiasa berpikir kreatif untuk memajukan kota/daerah yang dipimpinnya.

"Saya pun kalau tidak rajin membaca sejak kecil, tentunya akan sulit untuk bisa memiliki kreativitas," ujar wali kota yang hingga kini rajin membeli dan membaca buku.

Selama ini, Pemkot Surabaya sangat "concern" dalam mendukung hidupnya budaya literasi di Kota Pahlawan. Parameternya, kini sudah ada lebih dari 1.000 perpustakaan atau taman bacaan di Surabaya yang tersebar di kampung-kampung, sekolah, taman kota, pondok pesantren ataupun mobil keliling.

Program Surabaya Akseliterasi merupakan upaya untuk semakin meningkatkan volume membaca dengan mengajak serta masyarakat.

Kepala Badan Kearsipan dan Perpustakaan Kota Surabaya Arini Pakistyaningsih mengatakan, Surabaya Akseliterasi ini meliputi beberapa kegiatan yakni lomba kampung literasi dan lomba orang tua peduli pendidikan anak.

Lomba pustakawan berprestasi dan fasilitator literasi yang bertujuan untuk mengajak orang tua dan masyarakat, lebih peduli pada pendidikan anak-anak.

Untuk Awarding Surabaya Literasi 2016 kategori kampung literasi, terpilih RW VIII Genteng, Kecamatan Genteng sebagai best of the best kampung literasi. Adapun kampung juara lainnya yakni RW III Kebraon Kecamatan Karang Pilang, RW V Kedung Baruk Kecamatan Rungkut dan RW I Asemrowo Kecamatan Asemrowo.

Sementara untuk kategori fasilitator literasi berprestasi, terpilih Syahri dari RW VIII Genteng dan untuk kategori orang tua peduli pendidikan anak, terpilih Suparti dari Kenjeran. Mereka adalah para pahlawan literasi yang telah ikut berjuang untuk mengenalkan dan memajukan budaya literasi di Surabaya.

Editor : Lince Eppang
Sumber : Antara