Netral English Netral Mandarin
15:48 wib
Sejumlah ahli mengkritik penerapan alat deteksi Covid-19 GeNose karena masih tahap ekperimental. Belum bisa dipakai dalam pelayanan publik khususnya screening Covid-19. Polri menegaskan akan menindaklanjuti kasus rasisme yang dialami mantan komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai. Diketahui, Pigai menjadi korban rasis yang dilakukan Ambroncius Nababan.
Jumat Pagi Nilai Tukar Rupiah Terkoreksi, Ini Penyebabnya 

Jumat, 08-January-2021 10:08

Ilustrasi Rupiah
Foto : Istimewa
Ilustrasi Rupiah
10

JAKARTA, NETRALNEWS.COM  - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat (8/1/2021) pagi terkoreksi menembus level psikologis Rp14.000 per dolar AS.

Pada pukul 9.46 WIB, rupiah melemah 95 poin atau 0,68 persen ke posisi Rp14.005 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp13.910 per dolar AS.

Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Jumat (8/1/2021) mengatakan nilai tukar rupiah berpotensi melemah terhadap dolar AS hari ini.



"Dolar AS terlihat menguat dipicu oleh kenaikan tingkat imbal hasil obligasi AS," ujar Ariston.

Imbal hasil obligasi AS tenor 10 tahun sudah menembus ke atas 1 persen selama dua hari beruntun setelah sebelumnya bergerak di bawah 1 persen.

"Pandangan bank sentral AS yang lebih optimis terhadap pemulihan ekonomi AS, membantu mendorong penguatan imbal hasil obligasi tersebut," kata Ariston.

Ariston memperkirakan pada akhir tahun rupiah bergerak di kisaran Rp13.850 per dolar AS hingga Rp13.980 per dolar AS.

Pada Kamis (7/1/2021) lalu, rupiah ditutup melemah 15 poin atau 0,11 persen ke posisi Rp13.910 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp13.895 per dolar AS. 

Reporter : Sesmawati
Editor : Sesmawati