Netral English Netral Mandarin
01:09wib
Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mewacanakan mengganti maskapai BUMN PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dengan Pelita Air milik PT Pertamina (Persero). Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) akan menggelar unjuk rasa mengevaluasi 2 tahun kinerja Jokowi-Ma'ruf bersama Gerakan Buruh Bersama Rakyat (Gebrak), Kamis (28/10).
OJK: Penanam Uang di Pasar Modal Terkerek Oleh Dampak Tingginya Dana Perbankan

Selasa, 03-Agustus-2021 22:00

Kantor OJK
Foto : Istimewa
Kantor OJK
18

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat jumlah investor di pasar modal meningkat luar biasa, yaitu sebesar 96 persen secara tahunan atau year on year (yoy) sehingga mencapai 5,6 juta pada Juni 2021.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan peningkatan tersebut sebagai dampak dari tingginya dana di perbankan dengan suku bunga simpanan terus menurun di tengah COVID-19.

"Ini berkat untuk pasar modal dan tidak masalah jika masyarakat ada alternatif di pasar modal," ucap Wimboh dalam diskusi daring di Jakarta, Selasa (3/8/2021).

Ia memaparkan dana masyarakat di perbankan pada Juni 2021 meningkat 11,28 persen (yoy), sangat tinggi jika dibandingkan dengan pertumbuhan sebelum pandemi yang hanya enam persen sampai tujuh persen.

Likuiditas perbankan yang melimpah juga disertai dengan penurunan suku bunga simpanan, seperti suku bunga deposit berjangka satu tahun, yang biasanya tercatat di atas tujuh persen atau 6,5 persen, kini berada di level sekitar lima persen.

"Bahkan ada beberapa bank menawarkan bunga hingga empat persen," kata Wimboh.

Lebih lanjut, ia mengatakan, kondisi tersebut yang membuat masyarakat pasti mencari alternatif investasi lainnya dengan bunga yang lebih tinggi dan kompetitif.

Ia juga menganjurkan masyarakat harus bisa memilah jenis investasi, terutama di tengah semakin majunya digitalisasi yang membuat berbagai pihak bisa menjangkau masyarakat luas dengan cepat, termasuk pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab dan bisa menyebabkan kerugian masyarakat, baik di pasar modal maupun di luar pasar modal.

Reporter : PD Djuarno
Editor : Irawan HP