• News

  • Olahraga

Petinju Afsel Michael Mokoena Bertekad Bikin Malu Daud Yordan

Petinju asal Afrika Selatan Michael Mokoena.
Istimewa
Petinju asal Afrika Selatan Michael Mokoena.

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Petinju asal Afrika Selatan Michael Mokoena datang ke Kota Batu, Jawa Timur dengan penuh percaya diri, bahkan tidak sungkan bertekad membikin malu petinju tuan rumah Daud Yordan pada laga yang dilangsungkan di Jatim Park 3, Kota Batu, Minggu (17/11/2019).

Hal tersebut disampaikan petinju pemilik rekor 15 kali kemenangan dan empat kali kalah itu di sela jumpa media di Jatim Park 3, Kota Batu, Jumat. Apalagi pertandingan nanti cukup bergengsi karena bakal berebut sabuk juara dunia kelas ringan super versi IBA.

"Saya akui lawan ( Daud Yordan) adalah petinju paling berpengalaman di Indonesia. Tapi, saya datang ke sini untuk menang. Ini adalah kans saya," kata Mokoena dengan mimik serius.

Sebelum bertolak ke Kota Batu, Mokoena mengaku telah bersiap diri dengan baik termasuk mempelajari karakter Daud Yordan saat menghadapi dua petinju asal Afrika Selatan sebelumnya. Apalagi pertarungan nanti adalah sebuah momen untuk bangkit.

Sebelum menghadapi Daud Yordan, Mokoena ternyata mempunyai bekal yang buruk setelah mengalami kekalahan atas rekan senegaranya, Siphosethu Mvula pada laga yang berlangsung di Afrika Selatan pada 29 September lalu.

"Ini pertandingan pertama saya di luar Afrika Selatan. Jadi kesempatan ini harus saya ambil meski Daud Yordan petinju besar di sini," kata Mokoena dengan penuh percaya diri.

Michael Mokoena jika dilihat dari postur tubuhnya memang lebih tinggi dibandingkan dengan Daud Yordan. Pergerakannya juga terlihat gesit. Hal tersebut diperlihatkan saat latihan ringan di kòmpleks Jatim Park 3, dimana pertarungan bakal berlangsung.

Sementara itu, petinju tuan rumah Daud Yordan juga tidak kalah semangatnya. Titel juara dunia menjadi buruan mengingat petinju asal Sukadana, Kayong Utara, Kalimantan Barat itu sudah lama menunggunya.

"Fokus menang saja dulu. KO atau tidak ya belakangan. Yang terpenting saya bisa juara dunia lagi," kata petinju yang berada di bawah naungan Mahkota Promotions itu. 

Editor : Widita Fembrian