Netral English Netral Mandarin
06:57 wib
Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo meyakini dirinya tertular Covid-19 saat makan karena harus melepas masker. Ia pun mengimbau masyarakat menghindari makan-makan bersama orang lain. akan menggunakan GeNose, alat deteksi virus corona atau Covid-19 buatan Universitas Gadjah Mada (UGM), di sejumlah stasiun kereta api di Indonesia mulai 5 Februari 2021.
Olimpiade 2020 Ditunda Gara-gara COVID-19, Penyelenggara Taksir Kerugian Capai Rp26 Triliun

Minggu, 29-November-2020 17:30

Ilustrasi Olimpiade Tokyo yang pelaksanaannya ditunda ke tahun depan.
Foto : olympic.org
Ilustrasi Olimpiade Tokyo yang pelaksanaannya ditunda ke tahun depan.
18

TOKYO, NETRALNEWS.COM - Kerugian yang diderita akibat tertundanya Olimpiade Tokyo di saat pandemi COVID-19 diprediksi mencapai 200 miliar yen (sekitar Rp26,73 triliun), kata Komite Olimpiade Internasional dan Pemerintah Jepang sebagaimana dikutip dari koran di Jepang, Yomiuri, Minggu (29/11/2020).

Komite Olimpiade Internasional dan Pemerintah Jepang terpaksa menunda penyelenggaraan pesta olahraga terbesar dunia itu sampai satu tahun akibat COVID-19. Olimpiade Tokyo 2020 seharusnya digelar pada Juli, tetapi karena ada pandemi, acara itu dijadwalkan berlangsung pada 24 Maret 2021.

Perkiraan biaya penyelenggaran olimpiade sebelum ditunda akibat COVID-19 mencapai 1,35 triliun yen (sekitar Rp182,9 triliun), demikian isi berita Yomiuri.



Komite penyelenggara olimpiade akan menetapkan besaran kerugian akibat penundaan itu pada Desember 2020 tepatnya setelah komite, Pemerintah Kota Tokyo, dan Pemerintah Jepang bertemu dan berdiskusi, terang isi berita dari Yomiuri.

Juru bicara penyelenggara olimpiade, saat dihubungi via pesan singkat, mengatakan komite masih menghitung biaya tambahan yang timbul akibat penundaan tersebut.

Biaya tambahan akibat penundaan mencakup gaji staf serta anggaran pengenalan sistem baru untuk pengembalian tiket. Namun, itu tidak mencakup anggaran untuk mencegah COVID-19.

Berdasarkan laporan Reuters yang dikutip Antara itu, penyelenggara awalnya memperkirakan kerugian akibat penundaan itu hampir mencapai 300 miliar yen (sekitar Rp40,54 triliun). Namun, nilai itu dapat dikurangi dengan menyederhanakan sejumlah acara.

 

Reporter :
Editor : Irawan HP