Netral English Netral Mandarin
23:01wib
BMKG menyatakan gempa yang terus berlangsung di wilayah Ambarawa Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga merupakan jenis gempa swarm dan perlu diwaspadai. Sejumlah calon penumpang pesawat di Bandara Soekarno-Hatta, Kota Tangerang, mengeluhkan soal aplikasi PeduliLindungi serta harga tes PCR yang dinilai mahal.
Pabrik Bahan Kimia di Pakistan Terbakar, 16 Orang Dilaporkan Tewas

Sabtu, 28-Agustus-2021 02:20

Ilustrasi kebakaran pabrik
Foto : Istimewa
Ilustrasi kebakaran pabrik
13

KARACHI, NETRALNEWS.COM - Kebakaran pabrik bahan kimia di kota terbesar sekaligus pusat bisnis Pakistan, Karachi, pada Jumat (27/8/2021) menewaskan sedikitnya 16 orang, menimbulkan pertanyaan soal keamanan industri di negara yang kerap menghadapi insiden serupa.

Kebakaran terjadi di pabrik bahan kimia di wilayah timur Karachi, dan sebagian besar jendela pabrik ditutup, kata petugas pemadam kebakaran dan polisi.

Banyak buruh pabrik yang tewas setelah terjebak di lantai dua, sementara api membakar lantai dasar pabrik tiga lantai tersebut.

"Sedikitnya 16 orang tewas dalam kebakaran," kata wakil inspektur jenderal wilayah timur Karachi, Saqib Ismail Memon, kepada Reuters.

Tayangan stasiun TV swasta memperlihatkan asap tebal mengepul dari lantai atas pabrik.

"Pabrik hanya memiliki satu titik masuk, yang juga difungsikan sebagai pintu keluar, dan pintu keluar dari atap (bangunan) ditutup, yang semakin mempersulit upaya penyelamatan," kata kepala dinas kebakaran Mubeen Ahmed kepada stasiun TV swasta Geo.

Pada September 2012 lalu, lebih dari 260 pekerja terbakar hidup-hidup saat sebuah pabrik garmen dilalap si jago merah, yang menjadikannya kebakaran industri paling mematikan sepanjang sejarah Pakistan.

Kebakaran dan kecelakaan kerap terjadi di pabrik-pabrik Asia Selatan lantaran banyak yang beroperasi secara ilegal dan tidak memiliki langkah-langkah keamanan kebakaran yang tepat.

Reporter : Antara
Editor : Sesmawati