Netral English Netral Mandarin
09:45wib
Sejumlah Guru Besar meminta Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) memeriksa Firli Bahuri Cs. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir berkelakar bakal menjadi tim sukses Sandiaga Uno pada pemilihan presiden 2024 mendatang.
Pasukan Israel Tembak Mati Pengemudi Palestina yang Tabrak Penghalang Jalan

Senin, 17-Mei-2021 08:39

Tentara Israel membidikkan senapannya ke arah demonstran Palestina saat terjadi bentrokan usai aksi demonstrasi menolak rencana aneksasi Israel di Kota Hebron, Tepi Barat, Jumat (3/7/2020).
Foto : Antara/Xinhua
Tentara Israel membidikkan senapannya ke arah demonstran Palestina saat terjadi bentrokan usai aksi demonstrasi menolak rencana aneksasi Israel di Kota Hebron, Tepi Barat, Jumat (3/7/2020).
1

YERUSALEM, NETRRALNEWS.COM - Pasukan Israel menembak mati pengemudi Palestina yang menabrakkan mobilnya ke penghalang jalan, hingga melukai enam petugas di Yerusalem pada Minggu (16/5/2021), kata polisi. 

Insiden terjadi di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur yang dicaplok oleh Israel, yang menjadi fokus dari kasus pengadilan di mana sejumlah keluarga Palestina bisa diusir dari rumah yang diklaim oleh pemukim Yahudi. 

Video yang diperoleh Reuters menunjukkan sebuah mobil dengan kecepatan tinggi membanting setirnya ke penghalang jalan, yang menurut polisi sebagai serangan yang disengaja. Polisi menyebutkan petugas melepaskan tembakan, hingga menewaskan si pengemudi tersebut, yang namanya dirahasiakan. 

Juru bicara kelompok Hamas, Abu Ubaida, memuji atas apa yang digambarkannya sebagai "operasi heroik dan berani" di Sheikh Jarrah. 

Hamas mulai meluncurkan serangan roket ke Israel pada Senin setelah beberapa pekan ketegangan atas kemungkinan penggusuran Sheikh Jarrah dan bentrokan antara polisi dan warga Palestina di Masjid Al Aqsa di Yerusalem. 

Israel merampas Yerusalem Timur dalam perang Timur Tengah 1967 dan mencaploknya dalam sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh internasional. Rakyat Palestina menginginkan seluruh Yerusalem sebagai ibu kota negara, yang mereka impikan di Gaza dan Tepi Barat yang diduduki.

Reporter : Antara
Editor : Nazaruli