Netral English Netral Mandarin
01:31wib
Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mewacanakan mengganti maskapai BUMN PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dengan Pelita Air milik PT Pertamina (Persero). Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) akan menggelar unjuk rasa mengevaluasi 2 tahun kinerja Jokowi-Ma'ruf bersama Gerakan Buruh Bersama Rakyat (Gebrak), Kamis (28/10).
Paus Fransiskus Minta Umat Kristen di Dunia Berdoa untuk Perdamaian di Afghanistan

Senin, 30-Agustus-2021 11:30

Pemimpin Katolik Paus Fransiskus.
Foto : Vatican News
Pemimpin Katolik Paus Fransiskus.
29

KOTA VATIKAN, NETRALNEWS.COM - Paus Fransiskus pada Minggu (29/8/2021) meminta umat Kristen di dunia untuk berdoa dan menjalankan puasa memohon kepada Tuhan agar membawa perdamaian dan hidup berdampingan di Afghanistan.

Berbicara kepada para peziarah dan turis di Lapangan Santo Petrus untuk pemberkatan mingguannya, Paus Fransiskus mengatakan bahwa dia mengikuti peristiwa di Afghanistan dengan "kekhawatiran besar" dan berpartisipasi dalam penderitaan mereka yang berduka atas kematian dalam pemboman bunuh diri pada Kamis pekan lalu di bandara Kabul.

Dia juga mengatakan dia dekat dengan "mereka yang mencari bantuan dan perlindungan", sebuah acuan yang jelas untuk mereka yang mencoba meninggalkan negara itu.

"Saya meminta semua untuk terus membantu mereka yang membutuhkan dan berdoa agar dialog dan solidaritas dapat membawa hidup berdampingan secara damai dan persaudaraan yang menawarkan harapan bagi masa depan negara itu," katanya.

"Sebagai orang Kristen, situasi ini mengikat kita. Dan karena itu saya mengimbau semua orang untuk mengintensifkan doa dan melaksanakan puasa, doa dan puasa, doa dan penyesalan. Sekarang saatnya untuk melakukannya."

Serangan bunuh diri pada Kamis pekan lalu telah menewaskan puluhan warga Afghanistan dan 13 tentara Amerika di luar gerbang bandara, tempat ribuan orang berkumpul untuk mencoba melarikan diri sejak Taliban kembali berkuasa.

Ada sangat sedikit orang Kristen di Afghanistan, dan hampir semuanya orang asing di kedutaan atau pekerja bantuan.

Reporter : Antara
Editor : Sesmawati