Netral English Netral Mandarin
20:24 wib
Para tenaga medis yang kelelahan diduga menjadi salah satu penyebab meningkatnya angka kematian akibat Covid-19 di DKI Jakarta. Sebab, pada saat yang sama angka penambahan kasus terus meningkat. Keputusan untuk melanjutkan atau tidak operasi gabungan  pencarian dan evakuasi korban serta puing pesawat Sriwijaya Air SJ 182 oleh tim Badan SAR Nasional (Basarnas) bakal diputuskan Senin (18/1).
Pemprov Banten Tunda Buka Sekolah di Januari Jika Kasus COVID-19 Masih Tinggi

Jumat, 11-December-2020 22:40

Wahidin Halim, Gubernur Provinsi Banten.
Foto : UIN Jakarta
Wahidin Halim, Gubernur Provinsi Banten.
13

SERANG, NETRALNEWS.COM - Gubernur Banten Wahidin Halim mengkaji kembali rencana pembukaan kegiatan belajar mengajar (KBM) secara tatap muka untuk SMA/SMK di daerah itu yang akan dilaksanakan mulai awal Januari 2021.

"Kita evaluasilah, bagaimanapun kita harus antisipasi ke depan. Karena sampai Desember ini yang terpapar belum turun-turun," katanya di Serang, Jumat (11/12/2020).

Pihaknya sebagai pengambil kebijakan tidak ingin mengambil risiko jika kebijakan KBM tatap muka dipaksakan karena dikhawatirkan membahayakan anak-anak sekolah.



"Ya mungkin anak-anak senang sekolah tatap muka dibuka kembali. Tapi kalau membahayakan, kita sebagai pengambil kebijakan tidak mau ambil risiko," katanya.

Ia menjelaskan bahwa bisa saja kebijakan tersebut ditunda atau dikaji kembali sampai benar-benar kondisinya sudah tidak membahayakan lagi.

"Kemarin kita juga mau melakukan sampel 'swab' (usap) belum kita lakukan. Ini masih direncanakan," ujarnya.

Wahidin mengakui bahwa penyebaran COVID-19 di Banten sampai Desember ini masih tetap tinggi atu belum turun.

Untuk itu, ia meminta kepada warga tetap mematuhi protokol kesehatan, yakni dengan memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak.

Bahkan, pihaknya juga siap menambah tempat tidur atau ruang perawatan pasien COVID-19 di RSUD Banten.

"Saat ini kapasitaanya sudah 80 persen terisi. Kalau ternyata nanti kurang, ya kita akan tambah lagi tempat tidurnya. Namun demikian saat ini masih tertangani," kata Wahidin, seperti dilansir Antara.

Jumlah pasien terkonfirmasi positif COVID-19 di Banten sampai dengan Kamis (10/12), 14.899 orang positif, 2.124 masih dirawat, sembuh 12.239, dan meninggal 446 orang.
 

Reporter : Irawan HP
Editor : Irawan HP