Netral English Netral Mandarin
15:26 wib
Sejumlah ahli mengkritik penerapan alat deteksi Covid-19 GeNose karena masih tahap ekperimental. Belum bisa dipakai dalam pelayanan publik khususnya screening Covid-19. Polri menegaskan akan menindaklanjuti kasus rasisme yang dialami mantan komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai. Diketahui, Pigai menjadi korban rasis yang dilakukan Ambroncius Nababan.
Penasihat Biden sebut Tidak Ada Pesta Natal karena COVID-19

Jumat, 11-December-2020 13:40

Pasien Covid-19
Foto : Istimewa
Pasien Covid-19
14

OHIO, NETRALMEWS.COM - Seorang penasihat virus corona terkemuka untuk Presiden terpilih Joe Biden menyampaikan pesan liburan yang keras kepada orang Amerika pada Kamis  (10/12/2020) - "tidak ada pesta Natal" - dan memperingatkan mereka menghadapi pengepungan COVID-19 selama beberapa minggu mendatang meskipun ada langkah terbaru menuju persetujuan pemerintah AS atas vaksin.

"Minimal tiga hingga enam minggu ke depan ... adalah minggu COVID kami," kata Dr. Michael Osterholm, anggota dewan penasihat virus korona Biden, kepada CNN.

"Ini tidak akan berakhir setelah itu, tapi itu adalah periode sekarang di mana kita bisa mengalami lonjakan kasus COVID-19."

Osterholm menekankan bahwa perlu beberapa bulan sebelum negara itu memiliki ketersediaan vaksin yang meluas.

Panel penasihat luar untuk Badan Pengawas Obat dan Makanan AS memilih untuk merekomendasikan otorisasi penggunaan darurat dari vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer Inc dan mitranya di Jerman, BioNTech SE.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS diharapkan memberikan persetujuan dalam beberapa hari, membuka jalan bagi kampanye inokulasi massal yang tak tertandingi dalam sejarah AS yang akan diluncurkan paling cepat minggu depan. Panel penasehat akan meninjau vaksin kedua dari Moderna Inc minggu depan.

Namun demikian, Osterholm mengatakan sejumlah besar vaksin tidak akan tersedia untuk umum sebelum Maret atau April. Petugas kesehatan dan penghuni panti jompo kemungkinan besar akan divaksinasi untuk tahap pertama.

Peringatan Osterholm itu datang ketika beban kasus COVID-19 melonjak lebih tinggi, membebani sistem perawatan kesehatan di kota-kota kecil di seluruh negeri dan menyebabkan unit perawatan intensif di ratusan rumah sakit mendekati kapasitas.

Dia mendesak orang Amerika untuk melakukan yang terbaik untuk memperlambat penularan dengan membatasi interaksi sosial untuk anggota keluarga terdekat mereka, dan yang terpenting, "Tidak ada pesta Natal."

"Tidak ada pesta Natal yang aman di negara ini sekarang," katanya.

Jumlah kematian harian

Pada hari Rabu (9/12/2020), jumlah kematian harian COVID-19 di Amerika Serikat melampaui 3.000 untuk pertama kalinya, naik menjadi 3.253 kematian. Itu melebihi jumlah korban jiwa akibat serangan 11 September 2001 dan mendorong jumlah orang Amerika yang terbunuh oleh virus sejak awal pandemi menjadi lebih dari 290.000.

Sebanyak 106.219 orang dirawat di rumah sakit karena penyakit itu pada Rabu malam, naik 18 persen selama dua minggu terakhir, menurut penghitungan Reuters dari data negara bagian.

Zona panas pandemi berlimpah di daerah pedesaan dan kota-kota.

Di wilayah pertanian Lembah San Joaquin California, kurang dari 2 persen tempat tidur unit perawatan intensif (ICU) tetap kosong, Departemen Kesehatan Masyarakat California melaporkan pada hari Kamis. Kapasitas ICU yang tersedia di seluruh negara bagian AS terpadat telah turun menjadi hanya 7,7 persen.

Penghuni dan staf panti jompo sangat terpukul oleh COVID-19, virus pernapasan yang sangat menular yang paling rentan terhadap lansia dan individu dengan kondisi kesehatan kronis.

"Ini adalah pandemi yang tidak pernah dialami siapa pun dalam hidup kita," kata Stephen Hanse, presiden Asosiasi Fasilitas Kesehatan Negara Bagian New York dan Pusat Bantuan Hidup Negara Bagian New York, kepada Reuters, Kamis (10/12/2020).

Selain biaya kemanusiaan yang mengejutkan, pandemi telah menghancurkan ekonomi AS, memaksa jutaan orang kehilangan pekerjaan karena pemerintah negara bagian dan lokal memberlakukan pembatasan besar-besaran pada kegiatan sosial dan ekonomi untuk mengekang virus.

Banyak orang Amerika, bagaimanapun, telah menolak arahan kesehatan masyarakat untuk memakai masker di depan umum dan menghindari kerumunan besar.

Pada hari Kamis, Gubernur Virginia Ralph Northam, seorang dokter medis, memberlakukan jam malam dari 24.00 hingga jam 5 pagi di antara langkah-langkah lain yang akan dimulai pada hari Senin dan berlangsung hingga setidaknya 31 Januari.

"Jumlah kasus telah meningkat selama berminggu-minggu. Kasus COVID-19 sekarang lebih tinggi daripada sebelumnya, kata Northam dalam jumpa pers.

Gubernur Mike DeWine dari Ohio mengatakan dia memperpanjang jam malam negara bagiannya pukul 10 malam hingga 5 pagi hingga 2 Januari, dan Gubernur Pennsylvania Tom Wolf, yang dinyatakan positif COVID-19 minggu ini, mengumumkan langkah-langkah mitigasi baru yang akan berlaku pada hari Sabtu.

 



Reporter : Sesmawati
Editor : Sesmawati