3
Netral English Netral Mandarin
19:27 wib
Timnas Indonesia U-23 akan berhadapan dengan Bali United dalam laga uji coba yang akan berlangsung hari ini. Pemerintah masih menganggap persoalan di tubuh Partai Demokrat yang berujung pada Kongres Luar Biasa (KLB) di Deli Serdang merupakan persoalan internal partai.
Penutupan Bursa AS: Dow Jones Naik Tipis 0,09 Persen, S&P dan Nasdaq Merosot

Selasa, 23-Februari-2021 09:00

Ilustrasi Bursa Efek AS atau Wall Street.
Foto : investopedia
Ilustrasi Bursa Efek AS atau Wall Street.
9

NEW YORK, NETRALNEWS.COM - Wall Street beragam pada akhir perdagangan Senin waktu setempat atau Selasa (23/2/2021) pagi WIB, dengan S&P 500 dan Nasdaq ditutup lebih rendah karena kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah dan prospek kenaikan inflasi memicu kekhawatiran valuasi, memukul saham-saham perusahaan dengan pertumbuhan tinggi.

Indeks Dow Jones Industrial Average menguat 27,37 poin atau 0,09 persen menjadi menetap di 31.521,69 poin. Indeks S&P 500 merosot 30,21 poin atau 0,77 persen, menjadi berakhir di 3.876,50 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup berkurang 341,41 poin atau 2,46 persen, menjadi 13.533,05 poin.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan saham sektor energi melonjak 3,47 persen, memimpin kenaikan. Sementara itu, saham sektor teknologi jatuh 2,26 persen, memimpin kerugian.

Indeks Dow berakhir sedikit lebih tinggi, terangkat oleh lonjakan 4,0 persen saham Walt Disney Co.

Imbal hasil obligasi AS 10-tahun naik menjadi 1,363 persen. Sejak awal Februari, imbal hasil obligasi 10-tahun telah meningkat sekitar 26 basis poin, di jalur untuk kenaikan bulanan terbesar mereka dalam tiga tahun.

Namun, beberapa analis mencatat bahwa penurunan saham diperkirakan terjadi setelah reli panas tahun ini dan pada tahun lalu.

"Ini adalah kemunduran kecil terutama karena saham menjadi sedikit terlalu panas dan ada beberapa kekhawatiran di luar sana bahwa orang membuat sedikit kesulitan yang tampak seperti masalah serius," kata Brian Reynolds, kepala strategi pasar di Strategi Reynolds.

Dia mengutip kekhawatiran tentang kenaikan imbal hasil obligasi, tetapi mencatat bahwa imbal hasil obligasi sampah (junk bond) mencapai posisi terendah sepanjang masa minggu lalu, menunjukkan telah ada pergeseran dari keamanan obligasi pemerintah ke risiko korporasi di antara investor.

"Itu bullish untuk saham," tambahnya.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell dijadwalkan akan berbicara di depan Komite Perbankan Senat pada Selasa, dan investor diperkirakan mencari kemungkinan perubahan pada prospek dovish bank sentral.

“Apa yang dihadapi para investor ... adalah apa artinya (imbal hasil obligasi pemerintah yang lebih tinggi) dari perspektif inflasi. Karena itu, ada sedikit amukan di pasar saat ini," kata Lindsey Bell, kepala strategi investasi di Ally Invest, di Charlotte, North Carolina.

Saham Apple Inc, Microsoft Corp, Alphabet Inc, Tesla Inc dan Amazon.com Inc melanjutkan penurunannya dari minggu sebelumnya, jatuh antara 0,9 persen dan 5,0 persen.

Laporan keuangan kuartal keempat yang sangat positif telah mendorong indeks-indeks utama Wall Street ke rekor tertinggi awal pekan lalu, tetapi reli kehilangan tenaga, sebagian karena kekhawatiran potensi hambatan dalam upaya vaksinasi AS dan kekhawatiran inflasi yang berasal dari langkah-langkah stimulus.

Value stocks (saham-saham yang diperdagangkan lebih rendah daripada fundamentalnya) telah mengungguli growth stocks (saham-saham yang perusahaannya memiliki potensi untuk menaikkan nilai perusahaan dengan cepat) pada Februari, dengan investor bertaruh pada rebound dalam aktivitas industri dan peningkatan permintaan konsumen saat negara-negara meluncurkan vaksin untuk menjinakkan pandemi.

Seperti dilansir Antara, saham Discovery Inc melonjak 8,9 persen setelah perusahaan media itu mengatakan pihaknya mengharapkan 12 juta pelanggan streaming berbayar global pada akhir Februari, ketika pembatasan virus corona membuat orang-orang tinggal di rumah.

Kohl's Corp terangkat 6,2 persen setelah sekelompok aktivis investor menominasikan sembilan direktur ke dewan rantai toko serba ada itu.

Saham Principal Financial Group Inc melonjak 8,1 persen setelah media melaporkan bahwa aktivis investor Elliott Management Corp telah mengambil saham di perusahaan asuransi jiwa dan berencana untuk mendorong perubahan. 

Reporter : Irawan HP
Editor : Irawan HP