Netral English Netral Mandarin
13:40wib
Publik dihebohkan dengan ucapan selamat hari raya dari Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas kepada umat Baha'i. Video itu jadi sorotan karena Baha'i bukan salah satu dari enam agama yang diakui negara. Menaker Ida Fauziyah menyatakan karyawan dengan gaji di atas Rp 3,5 juta tetap bisa mendapatkan Bantuan Subsidi Upah (BSU) sebesar Rp 1 juta.
Perlukah Suntik Vitamin C? Seberapa Pentingnya? Ini Penjelasan Pakar

Sabtu, 19-Juni-2021 09:20

Suntik Vitamin C dibolehkan seperlunya saja.
Foto : Derma
Suntik Vitamin C dibolehkan seperlunya saja.
4

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Di masa pandemi seperti ini, perlukan Anda melakukan suntan vitamin C. Siapa saja yang bleh melakukan suntik vitamin c tersebut?

Pakar spesialis penyakit dalam dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, dr Robert Sinto, SpPD K-PTI mengatakan bahwa menyuntikan vitamin C ke dalam tubuh lebih baik dari pada sekedar minum suplemen.

"Ketika memberikan suntikan, maka tidak lama kadarnya akan mencapai tinggi dalam darah kita. Kalau suplemen, dia juga akan menaikkan level vitamin C tapi tidak secepat atau setinggi kalau kita berikan melalui suntikan," ujar dr Robert Sinto, SpPD-KPTI, dokter konsultan Tropik Infeksi RSCM, dalam siaran persnya, Sabtu, (19/6/2021).

Tubuh membutuhkan berbagai jenis vitamin untuk menciptakan kekebalan atau manfaat kesehatan lainnya. Untuk mendapatkan vitamin tambahan bisa dengan cara mengkonsumsi suplemen atau injeksi.

Vitamin pada dasarnya bisa didapatkan dari beragam makanan sehat, sayangnya konsumsi harian terkadang tidak mencukupi kebutuhan, oleh karena itu penting untuk menambahkannya dengan suplemen atau suntik. 

Suntik vitamin memang terbukti dapat meningkatkan efektivitas yang lebih lebih cepat dibandingkan dengan suplemen tablet. Namun bagi orang-orang yang memiliki masalah lambung ada baiknya memilih melakukan injeksi vitamin.

Akan tetapi, usai suntik vitamin juga perlu meminum suplemen tambahan karena yang dibutuhkan oleh tubuh bukan hanya satu jenis vitamin saja.

"Vitamin itu bukan satu kata atau satu obat, vitamin itu ada banyak jenisnya. Setelah suntik harus dilanjut dengan tablet minum yang diberikan, mengapa? karena ada masa durasi kerja dari vitamin yang disuntikkan, nah sesudah itu kita perlu mengkombinasi dengan sediaan vitamin dalam bentuk minuman jadi harus jalan dua-duanya," kata dr Robert.

Kebutuhan vitamin setiap orang berbeda, tergantung dari jenis kelamin, umur serta faktor penyakit. Untuk mendapatkan vitamin yang sesuai, setiap orang harus berkonsultasi terlebih dahulu pada dokter.

"Setiap vitamin itu kan ada pertimbangan masing-masing dari dokter yang merawat, pada dasarnya vitamin itu dibutuhkan oleh tubuh jadi sifatnya aman," ujar dr Robert.

"Tapi untuk tujuan-tujuan tertentu kalau memang sudah memiliki penyakit kronik lama baiknya dikonsultasikan dulu ke dokter demi keamanan bersama," lanjutnya. 

Reporter : Sulha Handayani
Editor : Wahyu Praditya P