Netral English Netral Mandarin
13:07wib
Partai Ummat  menyinggung dominansi Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan dalam evaluasi tujuh tahun kepemimpinan Presiden Joko Widodo. China kembali menggertak Amerika Serikat setelah Presiden Joe Biden menyatakan bahwa ia akan membela Taiwan jika Negeri Tirai Bambu menyerang.
Perusahaan Farmasi India akan Produksi Vaksin Anti COVID-19 dalam Paket Tiga Dosis

Sabtu, 25-September-2021 12:45

Ilustrasi Farmasi India
Foto : Antara/Reuters
Ilustrasi Farmasi India
18

BENGALURU, NETRALNEWS.COM - Perusahaan farmasi India Shilpa Medicare Limited pada Jumat (24/9/2021) mengatakan pihaknya sudah setuju untuk memproduksi vaksin COVID-19 buatan perusahaan farmasi India lainnya, Cadila Healthcare Ltd. 

Vaksin tersebut, ZyCoV-D, akan disuntikkan dalam paket tiga dosis. 

Vaksin Cadila, vaksin DNA pertama di dunia untuk COVID, telah mendapat izin pada Agustus dari badan kesehatan India untuk penggunaan darurat. 

Cadila, yang diperkirakan akan mulai memasok vaksin pada Oktober, berencana memproduksi 100-120 juta dosis ZycoV-D dalam setahun. 

Shilpa Medicare mengatakan unit perusahaannya akan membuat bahan-bahan vaksin, sementara Cadila akan mengemas, mendistribusikan, dan memasarkan vaksin tersebut. 

Target produksi vaksin ZyCoV-D dari fasilitas Shilpa Medicare di Karnataka belum diketahui. 

Cadila dan Shilpa Medicare belum menanggapi permintaan Reuters untuk memberi keterangan perinci soal kesepakatan tersebut. 

Seorang sumber di pemerintahan mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa Cadila Healthcare pada Oktober akan memasok 10 juta dosis vaksin COVID-19. 

India mematok target bisa memvaksin seluruh orang dewasa yang memenuhi persyaratan pada Desember. 

Pada saat yang sama, negara itu juga berharap bisa melanjutkan ekspor vaksin pada Oktober-Desember untuk memenuhi komitmennya di bawah prakarsa global COVAX. 

Shilpa Medicare juga memproduksi vaksin Sputnik V Rusia di bawah perjanjian dengan perusahaan raksasa farmasi India, Dr. Reddy's Laboratories 

Saham Shilpa Medicare, yang naik sekitar dua persen setelah pengumuman tersebut, terakhir turun sekitar 0,6 persen. Saham Cadila Healthcare tidak berubah.

Reporter : Antara
Editor : Nazaruli