Netral English Netral Mandarin
04:23wib
Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo mewacanakan mengganti maskapai BUMN PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dengan Pelita Air milik PT Pertamina (Persero). Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) akan menggelar unjuk rasa mengevaluasi 2 tahun kinerja Jokowi-Ma'ruf bersama Gerakan Buruh Bersama Rakyat (Gebrak), Kamis (28/10).
Pesawat Uji Boeing 737 MAX Mengudara di China

Rabu, 11-Agustus-2021 13:41

Pesawat Boeing 737 MAX mendarat setelah uji coba penerbangan di Boeing Field di Seattle, Washington, Amerika Serikat, Senin (29/6/2020).
Foto : Istimewa
Pesawat Boeing 737 MAX mendarat setelah uji coba penerbangan di Boeing Field di Seattle, Washington, Amerika Serikat, Senin (29/6/2020).
11

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Sebuah pesawat uji Boeing Co 737 MAX mengudara di China pada Rabu (11/8/2021) ketika pabrikan AS itu ingin mengakhiri peraturan larangan terbang pesawat model tersebut selama hampir dua setengah tahun di pasar perjalanan utama. 

Situs jejaring pelacakan penerbangan Flightradar24 menunjukkan pesawat uji 737 MAX 7 lepas landas dari Bandara Internasional Pudong Shanghai pada pukul 09:24 waktu setempat (01:24 GMT), tanpa tujuan yang tercantum. Pesawat uji itu terbang ke arah tenggara. 

Pesawat uji 737 MAX meninggalkan Seattle pekan lalu dan tiba di Shanghai pada 7 Agustus setelah berhenti mengisi bahan bakar di Honolulu dan Guam. Reuters melaporkan pekan lalu pesawat itu akan melakukan uji terbang pertamanya di China pada 11 Agustus jika semuanya berjalan dengan baik. 

Boeing tidak segera menanggapi permintaan komentar. 

Sekitar 30 maskapai penerbangan dan 175 negara telah mengizinkan 737 MAX untuk kembali beroperasi setelah larangan keselamatan hampir dua tahun setelah kecelakaan yang berjarak lima bulan menewaskan 346 orang, yang menjerumuskan Boeing ke dalam krisis keuangan sejak diperparah oleh pandemi virus corona. 

Boeing 737 MAX masih dilarang terbang di China, di mana ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing telah memotong penjualan selama bertahun-tahun, meskipun Kepala Eksekutif Dave Calhoun mengatakan bulan lalu bahwa dia masih mengharapkan 737 MAX untuk mendapatkan persetujuan sebelum akhir tahun. 

Regulator penerbangan China sebelumnya mengeluarkan tiga persyaratan untuk 737 MAX kembali ke layanan yakni perubahan desain bersertifikat, pelatihan pilot yang memadai, dan temuan definitif dari investigasi kecelakaan. 

Sebelum 737 MAX di-grounded pada Maret 2019, Boeing menjual seperempat dari pesawat yang dibuatnya setiap tahun kepada pembeli China. Selama bertahun-tahun, ketegangan yang membara antara Washington dan Beijing telah menyebabkan ketidakpastian.

Reporter : Antara
Editor : Nazaruli