Netral English Netral Mandarin
10:34wib
Hasil survei Indonesia Political Opinion (IPO) menunjukkan bahwa lebih dari 90 persen masyarakat setuju sekolah dan rumah ibadah dibuka kembali meski masih di tengah kondisi pandemi corona. Data pengguna Facebook yang mencapai 533 juta, baru-baru ini dikabarkan telah dicuri hacker. Facebook menyatakan, tak akan memberi tahu data siapa saja yang telah dicuri.
Bagaimanakah Respons Masyarakat Adat Dayak terhadap Kebakaran Hutan? 

Kamis, 04-Maret-2021 02:00

Petugas gabungan sedang memadamkan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla)
Foto : Antara
Petugas gabungan sedang memadamkan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla)
17

KAPUAS HULU, NETRALNEWS.COM - Dewan Adat Dayak (DAD) Kapuas Hulu Kalimantan Barat mendukung upaya penanggulangan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) oleh pemerintah yang melibatkan semua pihak. 

"Selama ini DAD memang selalu dilibatkan oleh pemerintah dan aparat penegak hukum dalam upaya pencegahan dan penanggulangan karhutla dan kami sangat mendukung kebijakan tersebut," kata Sekretaris DAD Kapuas Hulu Petrus Kusnadi, di Putussibau ibu kota Kabupaten Kapuas Hulu, Rabu (3/3/21). 

Disampaikan Petrus, masyarakat adat dayak di Kapuas Hulu pada umumnya bertani dengan cara tradisional yaitu berladang dan membakar lahan, tetapi ada batasan-batasan dalam pembakaran lahan. 

Menurut dia, berdasarkan Peraturan Gubernur Kalimantan Barat nomor 103 yang mengatur tata cara pembakaran lahan.

"Kita harus tunduk terhadap aturan pemerintah, silahkan membakar ladang tetapi sesuai ketentuan maksimal seluas dua hektare dan dijaga sampai api benar-benar padam agar tidak terjadi kebakaran yang meluas," kata Petrus. 

Petrus berpesan kepada masyarakat adat di Kapuas Hulu agar mematuhi aturan pemerintah terkait pembakaran lahan pertanian, semata-mata untuk kebaikan bersama. 

Ia menyampaikan dalam membuka lahan, ke depan memang harus diatur sedemikian rupa agar juga menjadi perhatian pemerintah, sehingga harus disikapi dengan bijak. 

"Karhutla itu berdampak sangat luas bahkan sampai menjadi sorotan secara nasional dan internasional, itu harus dipahami bersama bahwa kita hidup dalam dunia global," kata Petrus. 

Wajar saja pemerintah mengambil sikap dengan mengatur tata cara membakar lahan pertanian agar tidak menimbulkan kebakaran yang meluas yang dapat berdampak terhadap kehidupan di tengah-tengah masyarakat. 

"Kami selalu berupaya bersama pemerintah untuk melakukan sosialisasi kepada masyarakat agar tidak terjadi karhutla yang dapat merugikan semua, akibat dampak kabut asap," kata Petrus dinukil Antara.

Reporter : Taat Ujianto
Editor : Taat Ujianto