Netral English Netral Mandarin
banner paskah
04:22wib
Polisi menduga kelompok kriminal bersenjata (KKB) membakar sejumlah fasilitas umum di wilayah Ilaga, Kabupaten Puncak, Papua, lantaran sempat dijadikan sebagai Posko Komando Taktis alias Pos Kotis. Majelis Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan sebagian permohonan uji materi Undang-undang Nomor 19 Tahun 2019 tentang perubahan kedua atas UU Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK.
RSUP Fatmawati Lakukan Operasi Jantung Pertama, Pasiennya Masih Balita

Rabu, 16-December-2020 10:40

Konferensi pers tim bedah jantung RSUP Fatmawati
Foto : Istimewa
Konferensi pers tim bedah jantung RSUP Fatmawati
18

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Sejak lama RSUP Fatmawati memimpikan bisa melakukan operasi bedah jantung. Diusianya yang ke-58 Tahun, RSUP Fatmawati telah mewujudkan cita-citanya dengan melakukan operasi bedah jantung pertama pada tanggal 5 Desember 2020.

Operasi dilakukan pada anak usia 5 tahun dengan kasus diagnosa pre operasi Atrial Septal Defect (ASD) sekundum, ukuran defek 12 mm dengan rim posterior yang minimal, dan anak usia 1 tahun 4 bulan dengan diagnosa pre operasi Ventricular Septal Defect (VSD) perimembran outlet, prolaps RCC dari Aortic valve dan gizi kurang.

Operasi jantung pertama ini dilakukan di Ruang Bedah Sentral lantai 6 RSUP Fatmawati dan dilakukan oleh Tim Bedah Jantung dari RSPJN Harapan Kita dan Tim Bedah Jantung dari RSUP Fatmawati, dengan operator dr. Ahmad Faisal, Sp.BTKV, dr. Rugun Tobing, Sp.BTKV dan dr. Widya, SpBTKV (Tim Bedah Jantung dari RSUP Fatmawati). Operasi disupervisi oleh dr. Budi Rahmat, Sp.BTKV (Tim Bedah Jantung dari RSPJN Harapan Kita).

Kasus pertama adalah pasien anak perempuan usia 5 tahun, berat badan 12 kilogram, dengan diagnosa pre operasi ASD (Atrial Septal Defect) sekundum, ukuran defek 12 mm dengan rim posterior yang minimal.

Operasi dimulai pukul 08:02 WIB. Operasi selesai tanpa penyulit dan pasien dipindahkan ke ruang Mini ICU pukul 12:18 WIB dengan CPB time 35 menit dan aortic cross clamp time 14 menit.

Selama di Ruang Mini ICU, fase pemulihan cukup singkat dan anak mulai stabil tanpa bantuan alat mesin bantu napas 24 jam pasca operasi, dan pemulihan lanjutan dilaksanakan di Ruang HCU sejak hari Senin tanggal 7 Desember 2020 pukul 08:20 WIB dan pasien setelah dirawat 5 hari diizinkan untuk pulang.

Kasus kedua adalah bayi laki-laki, usia 1 tahun 4 bulan, berat badan 7,2 kilogram, dengan diagnosa pre operasi VSD (Ventricular Septal Defect) perimembran outlet, prolaps RCC dari Aortic valve dan gizi kurang.

Operasi dimulai pukul 12.55 WIB. Operasi selesai tanpa penyulit dan pasien dipindahkan ke ruang Mini ICU pukul 17:20 WIB dengan CPB time 63 menit dan aortic cross clamp time 21 menit, dimana didapatkan VSD sesuai diagnosis awal dengan varian PDA (Patent Ductus Arteriosus) kecil.

Dilakukan VSD closure dan PDA ligasi sekaligus. Fase pemulihan pada pasien kedua ini cukup singkat dan anak mulai stabil tanpa bantuan alat mesin bantu nafas 7 jam pasca operasi, dan pemulihan lanjutan dilaksanakan di Ruang HCU Senin tanggal 7 Desember 2020 pukul 08:20 WIB dan pasien setelah dirawat 5 hari diizinkan untuk pulang.

Operasi ini dukung oleh Tim Unit Kardiovaskular Intervensi (UKVI) RSUP Fatmawati yang dipimpin dr. Mochammading, Sp.A (K) dan Tim Bedah Jantung dan Kardiovaskular-KSM Bedah.

Reporter : Martina Rosa Dwi Lestari
Editor : Nazaruli